Senin, 26 Desember 2011

Singapore oh Singapore

Astaga!

Hampir 2 bulan nggak nge-blog, sampe lupa kalo punya blog. Ckckck... Kemana aja, Ram? Ummm, kalo ditanya kayak gini, udah tau kan jawabannya apaan, 5 huruf depannya "S"...

Sibuk.. Uhuk... Uhuk...

Jadi, nggak sempet nge-blog deh... Muehuehuahuehua...

Memang ya kalo udah lama nggak nge-blog, kadang suka kagok sendiri pas pengin mulai lagi. Tadi aja pas mau sign in, mesti bengong dulu semenit, lupa password-nya apaan. Terus pas udah mau nulis postingan ini, mesti bengong lagi, nggak tau harus mulai dari mana...

Tapi ya sudahlah, kita mulai lagi aja pelan-pelan...

Jadi gini, beberapa bulan yang lalu aku kan bilang mau ke Hongkong gitu. Nah, ternyata karena sesuatu kita nggak jadi ke Hongkong, jadinya malah ke Singapore. Nggak apa-apa juga sih, yang penting masih bisa jalan-jalan ke luar negeri gitu loh.. Muehuehuahuehuahue...

Selain perubahan negara tujuan, ada perubahan peserta juga, tepatnya penambahan peserta. Awalnya kan cuma aku sama nyokap (plus ibu-ibu rombongan dari kantor nyokap) doang yang berangkat. Nah, ternyata detik-detik terakhir adikku, si Anya, boleh ikutan juga berangkat ke Singapore.

Alhamdullilah yahhh... Sesuatu... :p

Terus karena tanggal keberangkatan udah mepet banget, tapi si adik belum punya paspor, jadi hampir empat hari mesti ribet dulu bolak-balik kantor imigrasi buat ngurusin paspor, untungnya masih bisa kekejar, dan akhirnya semalam sebelum berangkat, kita pun bisa berkemas-kemas dengan tenang, ummm, walaupun sebenernya nggak tenang-tenang amat sih, bingung mau bawa apaan... Huehuahuehuahue...

"Ini bawa selop tangan sama jaket yang banyak.." Kata nyokap sambil nyodorin sarung tangan tebel dan jaket yang nggak kalah tebelnya.

"Eh? Memangnya di singapore dingin ya, Bu?" Tanyaku. Jujur aja nih, aku nggak tau di sana keadaannya kayak gimana, tapi kok dengan perlengkapan dari nyokap ini, aku berasa mau berangkat ke kutup utara.

"Ngapain bawa begituan, di sana tuh cuacanya nggak beda jauh dari di Bali.." Adikku menimpali. "Agak-agak hangat gitu cuacanya..."

Untuk masalah ini rasanya aku lebih percaya sama adikku deh, soalnya dia lebih sering browsing internet dibandingin nyokap, lagian pas nonton artis-artis liburan ke Singapore, bajunya juga nggak tebel-tebel amat. Berarti cuacanya memang hangat, nggak beda jauh dari Bali.

Nah, dalam hal berkemas ini, katanya cuma ada 2 aturan dasar, yaitu: 1) bawa yang penting, dan 2) tinggalkan yang tidak penting.

Aku pun berusaha ngikutin dua aturan dasar itu. Jadi, barang-barang yang aku bawa nggak terlalu banyak, cuma: satu buah koper, beberapa baju kaos, satu kemeja, dua celana jean, dua celana color (yang warnanya nggak ijo loh, hehe), satu buah novel (tapi akhirnya nggak kebaca), Canon Eos-ku, Blackberry-ku, MP4 Player beserta lagu-lagunya, paspor, boarding pass, dan tentu aja beberapa daleman.

Banyak juga yak? Muehuahuehuahue... Tapi koperku nggak penuh-penuh amat kok, emang sengaja, soalnya aku udah hafal banget kalo punya nyokap yang belanjanya suka "lupa diri". Jadi, aku udah nyiapin tempat yang cukup luas buat jaga-jaga kalo nanti nyokap mau nitip belanjaannya di koperku... :p

Nah, setelah semua beres, aku sempet ngegalau dulu sebelum tidur. Memang kebiasaanku tiap mau ninggalin Bali adalah ngegalau. Rasanya pengin nelpon pacar gitu, tapi baru inget kalo aku nggak punya pacar... Ah, sudahlah...

Senin, 31 Oktober 2011

Gombal Gembel

Busyet dah!

Lama banget nggak nge-blog, saking lamanya pas buka blog ini tiba-tiba udah ada crop circle aja di dalemnya, kayaknya semalem ada alien yang mendarat buat numpang pipis (khayalan tingkat dewa). Huehuehuehuehue... Hmmm, maklum agak cibuk belakangan ini, jadi ga sempet dah ngurusin blog. Ciee, orang sibuk... :p

Sebenernya masih bingung juga mau bahas apa di postingan kali ini, tapi setelah mengamati sekilas dunia per-blog-an dan per-twitter-an. Ternyata banyak cowok yang main gombal-gombalan buat ngerayu cewek incerannya. Hmmmm, tapi namanya juga usaha, ada yang berhasil, ada juga yang gagal. Nah, jadi postingan kali ini bakal ikut ber-gombal-gombal-ria, dengan format gombalan kayak gini. "Bapak kamu bla bla bla?" "Kok tau?" "Karena bla bla bla.".

Baiklah, langsung ajah nih! Cekidot!

Cowok : "Bapak kamu Lionel Messi ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena kau telah menggocek hatiku"
Cewek : "..."

Cowok : "Bapak kamu Cristiano Ronaldo ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena kau telah membobol hatiku dengan tendangan bebas cintamu.."
Cewek : "..."

Cowok : "Bapak kamu pilot ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena kau telah mendaratkan pesawat cintaku di hatimu"
Cewek : "..."

Cowok : "Bapak kamu dokter ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena kau telah me-rumahsakit-kan hatiku"
Cewek : #gubrak 

Cowok : "Bapak kamu supir ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena bapakmu yang nganter aku kemana-mana setiap hari.."
Cewek : "Oh gitu.." #kemudianhening

Cowok : "Bapak kamu pengemis ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Tadi aku liat lagi ngemis di jalan"
Cewek : "Oh, yaudah sih biarin aja.."
Cowok : "..."

Cowok : "Bapak kamu hakim ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena mukamu mirip palu"
Cewek : "WHAT THE HELL!!"

Cowok : "Bapak kamu pengacara ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena muka kamu kayak Ruhut Sitompul.."
Cewek : #PLAK!

Cowok : "Bapak kamu pengangguran ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Nggak sih, aku prihatin aja"
Cewek : "Makasi ya.."
Cowok : "Sama-sama.." #gajadigombal

Cowok : "Bapak kamu orang gila ya?"
Cewek : "Aww, kok tau?"
Cowok : "Ya Tuhan, bapaknya dikatain gila malah seneng"
Cewek : "Kirain kamu mau ngegombal, nyet!"

Cowok : "Bapak kamu model iklan XL ya?"
Cewek : "Kok tau?"
Cowok : "Karena mukamu NDESOOO!!! HAHAHAHAHAHAHA!"
Cewek : "..."

Cowok : "Bapak kamu tukul ya?"
Cewek : "Baru tau? Makanya liat internet! NDESOOOOO!!!!"
Cowok : "..."

Nah, huehuehuehue... Demikian gombalan untuk hari ini. Tinggal dipraktekin aja, dijamin bakal kena gampar! MUAHAHAHAHAHAHA...

Oke, baiklah, buat yang mau ngegombal juga, langsung aja tulis di komen post ya...
Sip, ya udah dulu yaaa...
Bye! :p

Sabtu, 01 Oktober 2011

Pacaran, LDR, Jomblo

Nggak terasa udah malam minggu aja, jadi pengin posting sesuatu. Btw Ram, kok ngeblog pas malam minggu doang? Pasti nggak punya pacar ya? Uhukkkk, uhukkkk, uhmmmm, eh, oh, eh, tau sesuatu tentang teknik pencangkokan duren tanpa dibelah nggak? *Berusaha mengalihkan pembicaraan*

Fiuh...

Ya udah deh, biar puas, sekalian aja main perbedaan pacaran, LDR (Long Distance Relationship), sama (maaf) Jomblo. Nah, pas malam minggu, yang pacaran biasanya kan berduaan sama pacarnya. Kalo yang LDR ya telpon-telponan sama pacarnya. Terus kalo yang Jomblo... Ah, sudahlah... Huehuehuehue... Langsung ajah nihhh... Cekidot!

Pacaran : Meluk pacar dengan hangat.
LDR : Meluk guling sambil telpon pacar.
Jomblo : Meluk gedebong pisang. -_____-

Pacaran : "Baru aja ketemu udah kangen lagi..."
LDR : "Lama banget nggak ketemu... SUMPAH KANGEN!!!"
Jomblo : "Kangen sih... Tapi nggak tau sama siapa..." -______-

Pacaran : Makan berdua dengan mesra.
LDR : Makan sambil telponan.
Jomblo : Makan telpon. -____-

Pacaran : SMS di inbox, "I love you... Aku sayang kamu... Muaaahhh... Muaaahhhh..."
LDR : "Sayang... Kapan sih kita ketemu, aku kangen banget nih... Hikzzz"
Jomblo : "Nak, kirimkan Mama pulsa 20 ribu, jangan telpon dulu, Mama lagi di kantor polisi..." -___-

Pacaran : Doa setiap malam: "Ya Tuhan, aku sayang dia... Please, jangan pisahkan kami..."
LDR : "Ya Tuhan, aku kangen banget sama dia... Pertemukanlah kami secepatnya..."
Jomblo : Щ(ºДºЩ) "YA TUHAN, KAPAN KUPUNYA PACAR YA TUHAN???!!" *nangis di bawah shower*

Pacaran : Ketawa bareng sama pacar.
LDR : Ketawa sambil nelpon pacar.
Jomblo : Ketawa-ketawa sendiri. -_____-

Pacaran : Mandangin wajah pacar.
LDR : Mandangin foto pacar.
Jomblo : Mandangin orang pacaran. *ngiler*

UDAH PUAS???!!! Щ(ºДºЩ)

Kalo belom, tambahin sendiri di comment post yaa... Ah, udah jam berapa ini? Haduh, telat... Mau malam mingguan dulu sama pacar... *pencitraan*

Bye...

#NowPlaying - The Rock - "Munajat Cinta"
#OctoberWish - Pacar 

Selasa, 06 September 2011

Kenangan Embun

"Kau hancurkan aku dengan sikapmu.
Tak sadarkah kau telah menyakitiku?
Lelah hati ini meyakinkanmu.
Cinta ini membunuhku."
(D'Masiv - Cinta Ini Membunuhku)

Wuih, lagunya menyayat hati. Aku dengernya sambil liat-liat facebook. Udah lama banget nggak nengokin jejaring sosial satu itu, dan kemarin iseng-iseng aku buka lagi. Ternyata keadaannya bener-bener kering kerontang, halaman facebook-ku bahkan lebih sepi dari kuburan. Wajar aja sih, nggak pernah di-update gimana nggak sepi coba? Hmmm, sejak hari itu aku memang jadi males buka facebook. Emang kenapa, Ram? Ada deh, mau tau ajahhh... Hehe...

Sesuatu banget... :p

Terus karena bingung mau ngapain, akhirnya aku mutusin buat ngeliatin profil temen-temen, sodara-sodara, dan tentunya ehem ehem, mantan-mantan juga. Eh, tapi nggak jadi deh, semua udah pada punya pasangan soalnya. Baru nyadar aja kalo ternyata... Aku doang yang masih jomblo selama ini yak? *JLEB*  

Щ(ºДºЩ) YA TUHAN, JOMBLO INI MEMBUNUHKU! KAPAN KUPUNYA PACAR YA TUHAN???!!! This is unfair namanya, very-very unfair... (ini bener ga ya bahasa inggrisnya? Ah, sudahlah...)

*Menghela napas*

Sambil berusaha nerima kenyataan pahit kalo aku doang yang masih jomblo, aku lanjut ngeliatin profil-profil di facebook. Tiba-tiba ada satu nama yang menarik perhatianku, tapi nggak boleh disebutin (soalnya beliau ini juga udah punya pacar sekarang). Hmmm, anggap aja namanya "Embun" (bukan nama sebenarnya). Siapa si Embun ini, Ram? Embun adalah seorang cewek yang dulu sempat aku suka, oke ralat, Embun adalah cewek yang dari dulu aku sukain banget, banget, banget, banget, banget. Jangan mikir aku lebay karena nulis kata "banget" sampe lima kali. Nggak lebay kok, karena aku memang suka banget sama dia.

Awal perkenalanku sama Embun terjadi di kampus, waktu itu aku lagi kesepian-kesepiannya setelah putus sama Niki, mantanku. Pas itu aku sedih, sendiri, dan kesepian. Aku duduk di pojok kampus yang gelap deket comberan. Menatap hape sambil berharap ada yang ngirim sms, tapi ternyata sms yang masuk cuma dari provider sama sms mama-minta-pulsa.

Iyah, memang agak mengenaskan...

Sampe suatu hari, pas lagi duduk-duduk di kampus (tetep deket comberan), tiba-tiba sekilas aku ngeliat seorang cewek lewat di depanku. Wangi, itu hal pertama yang aku sadari, cewek yang tadi lewat wangi banget. Karena penasaran aku ngikutin dia masuk ke gedung kampus. Hal kedua yang aku liat, rambutnya bagus, panjang sepunggung, hitam, tebal, dan halus kayak rambut bayi. Siapa ya cewek ini? Apa temen kampusku?

Seseorang di belakangku memanggilnya. "Embun", cewek itu menoleh ke belakang, tepat ke arahku. Diliat secara mendadak kayak gitu bikin aku terdiam, antara mau kabur dan pengin terus ngeliatin dia. Ternyata cewek ini lumayan juga. Manis. Okelah, dia emang nggak secantik Asmiranda atau Pevita Pearce. Tapi ada sesuatu yang bikin dia menarik. Aku juga nggak tau itu apa, tapi mungkin karena dia terlihat begitu... Polos?

Wajahnya innocent banget, matanya sendu dengan bulu mata yang lentik, bibirnya pink kecoklatan, dan kulitnya sawo mateng. Namun tetap rambutnyalah yang paling aku suka, hitam dan tebal, sepertinya dia ngerawat rambutnya dengan sangat baik. Aku sampe mikir sebentar lagi ada sutradara yang teriak "Cut", terus ternyata dia emang lagi syuting iklan sampo (sumpah, ini khayalan tingkat dewa banget).

Ehem...

Embun pun pergi berlalu bersama teman ceweknya yang tadi manggil dia, sementara aku masih terbengong-bengong di tempat yang sama. Men, ini gawat! Gawat segawat-gawatnya! Kenapa, Ram? Cewek itu udah pergi tapi separuh hatiku ikut bersamanya... #Eeeeaaaa

Senin, 11 Juli 2011

Cewek Idaman

Setiap cowok (apalagi yang jomblo ngenes, kayak gue) pasti pengin suatu hari nanti punya seorang cewek untuk dijadiin pasangan atau soulmate-nya. Baik itu pasangan yang sekedar pacaran dulu atau pasangan yang emang udah serius pengin diajak nikah. Kalo yang terakhir, masih kejauhan deh buat aku. Ehem, tapi yang jelas, diakui atau nggak, terang-terangan atau sembunyi-sembunyi, semua orang pengin punya pasangan. Sampai-sampai ada pemikiran yang nganggap kalo udah nemu soulmate, hidup kita baru terasa sempurna.

Ah, masa kayak gitu sih, Ram? Yap, memang kadang-kadang ada pemikiran kayak gitu...

Sama seperti toples yang baru terasa sempurna kalo udah ketemu sama penutup toplesnya, sama kayak jamban yang baru terasa lengkap kalo udah ada centongnya, atau sama kayak kolong meja yang baru komplit kalo udah ada upilnya. Makin ngawur aja yak? -___-

Kadang begitu juga dengan cowok, baru ngerasa sempurna kalo udah nemu seorang cewek idaman yang cocok dan bersedia jadi pasangannya.

Terus kayak gimana sih cewek idaman itu? Hmmmm, beda-beda sih tergantung orangnya. Tapi biasanya (biasanya nih ya, nggak selalu). Biasanya cowok itu suka sama kriteria cewek seperti di bawah ini. Cekidot!

Kamis, 07 Juli 2011

Sketsa wajah unyu

Pertama kali ngeliat, anak ini biasa aja. Sama sekali nggak ada daya tarik. Mana body ceking kayak papan karambol. Tapi setelah diperhatikan, kok makin lama makin manis yak? Sekarang aku malah pengin ngeliat dia setiap hari. Kalo nggak, rasanya ada yang kurang. Ckckck...

Saking sukanya ngeliat dia, aku sampe nyobak bikin sketsa wajahnya. Percobaannya tiga kali, yang pertama mirip Omas, yang kedua malah mirip Mpok Atiek, dan baru yang ketiga kalinya bisa lumayan mirip kayak dia. Kira-kira tingkat kemiripan gambar ini sama aslinya sekitar 45,69%. Kalo mau liat hasilnya, nih aku kasih. Cekidot!


Gimana? Gimana? Cakep nggak? Hehehehe... Cakep dong pastinya... :))

Btw, sapa tuh, Ram? 

Ada deh, rahasia... Coba tebak, KALO BENER DAPAT HADIAH. Hadiahnya senyum sama ucapan selamat. HUAHUAHUA... Yaudah... Bye... Bye... :p

#NowPlaying - Afgan - "Wajahmu Mengalihkan Duniaku"

Jumat, 24 Juni 2011

Nembak (Part 2)

Okeh...
Ngelanjutin postingan pertama, yaitu: Nembak (Part 1).
Sekarang aku bakal ngasih yang Nembak (Part 2)-nya.

Baiklah, langsung aja...

Di cerita sebelumnya aku udah jadian sama Bunga (setelah pendekatan berbulan-bulan). Kita jadian hampir satu tahun. Tapi akhirnya putus juga. Kok putus? Uhmmm, kayaknya si Bunga udah jenuh atau nggak ada perasaan apa-apa lagi sama aku. Udah hampa gitu perasaannya. Keliatan banget dari sikapnya yang udah mulai menjauh dan sering banding-bandingin aku sama mantannya.

"Dulu aja Si Anu nggak kayak gitu kok... Kamu kok kayak gitu, Ram?"

"Dulu Si Anu baik banget loh... Nggak kayak kamu.."

"Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla... Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla..."

Nyesek banget.

Aku pun ngingetin diri sendiri sambil berjanji dalam hati. Setelah putus nanti dan aku punya pacar lagi. Aku nggak bakal ngomongin atau muji mantan di depan pacar baruku. Sumpah, sakit banget rasanya dibanding-bandingin kayak gitu...

*Nangis di bawah pohon tomat*

Akhirnya suatu hari pas dia pulang sekolah, kita ketemu di kos-kosan temennya. Aku udah tau ini adalah pertemuan terakhirku sama Bunga. Nggak ada lagi mesra-mesraan, nggak ada lagi sayang-sayangan, yang ada cuma perasaan canggung yang nggak nyaman banget.

"Uhmmm, bisa nggak jangan putus dulu?" Aku memohon sama Bunga sambil masang tampang tiga hari belum makan.

Bunga menggeleng. "Nggak bisa... Aku udah nggak ada perasaan apa-apa lagi sama kamu, Ram... Dari pada aku nyakitin kamu, lebih baik putus..."

Nancep.

Sebenernya aku udah tau kalo Bunga lagi deket sama cowok lain, temen sekelasnya. Tapi aku masih nggak rela aja. Aku masih nggak rela cewek yang dulu begitu setia nunggu aku, walaupun aku lelet banget nembak dia, walaupun aku nggak datang di pesta ulang tahunnya, tapi Bunga mau nungguin terus, dan sekarang aku harus ngeliat dia jalan sama cowok lain.

*Motong urat nadi*

Aku pun nggak ada pilihan lain selain putus. Pulangnya di depan pintu aku ngeliat Bunga sekali lagi. Dia manis banget. Entah kenapa secara spontan kita berdua saat itu berjabat tangan. Dari jabatan tanganku, keliatan banget aku sedih. Seolah-olah aku bilang ke Bunga. "Makasi ya udah nyakitin aku...", dan dari jabatan tangan Bunga, keliatan banget dia bahagia. Seolah-olah Bunga bilang. "Makasi udah ngebebasin aku..."

#NowPlaying - Sheila On 7 - "Pria Kesepian"

Habis putus aku berusaha mensugesti diri sendiri. Aku baik-baik aja, aku nggak patah hati, aku baik-baik aja, aku nggak patah hati. Kata-kata itu terus aku ulangi setiap kali aku inget sama Bunga. Aku berusaha banget biar nggak patah hati. Namun setelah aku rontgen, ternyata hatiku malah seperti ini.


Wuih... Itu gambar apaan yang retak-retak yak? Ckckck...

Nah, setelah putus dari Bunga, aku ngejomblo selama setengah tahun. Sampai akhirnya aku mulai deket sama seorang cewek, namanya Niki (bukan nama sebenarnya). Niki ini kembar, kakaknya bernama Nika (juga bukan nama sebenarnya). Mereka berdua mirip banget, sama-sama cantik, agak kecil, putih, rambut sebahu, dan memiliki mata sendu yang nampak begitu polos. Saking miripnya, pas pertama kali dikenalin, aku nggak bisa ngebedain mereka berdua.

Terus waktu mau jalan sama Niki, aku sering keliru sama kembarannya. Semuanya sama. Tapi setelah sebulan deket, aku baru nyadar ternyata Niki dan Nika nggak mirip-mirip banget. Niki sedikit lebih kurus, dan Nika memiliki tahi lalat di keningnya. Sifat mereka juga beda. Niki cenderung lebih kalem, sementara Nika lebih supel.

Nah, belajar dari pengalaman sebelumnya. Aku nggak mau pendekatan lama-lama sama Niki, pengin cepet-cepet nembak. Apalagi aku tau kalo Niki sifatnya baik, nggak kayak mantanku sebelumnya, Si Bunga. Aku pun nembak Niki pas tanggal 23, tanggal ulang tahunnya (walaupun beda bulan).

Dan tentunya aku diterima... *Pake kaca mata item*

Aku sama Niki jadian hampir satu tahun. Kalo boleh jujur, Niki memang jauh lebih baik dari Si Bunga. Mungkin karena waktu itu Bunga masih SMA, jadi masih labil-labilnya. Sementara Niki baru-baru kuliah sama kayak aku, jadi agak lebih dewasa. Kalo pengin tau apa bedanya, nanti baca aja di sini --> Curhat Cinta. Dan memang akhirnya aku putus juga sama Niki, dan aku patah hati lagi. Kisah ini udah pernah aku posting, kalo mau tau nanti baca di sini --> Move On.

Yap! Begitulah postingan untuk Nembak (Part 2). Sebagai penutup, ada pepatah lama yang cocok banget sama perasaanku sekarang ini. Kata-kata yang setiap kali aku baca selalu aja bikin aku galau-galau gimana gitu. Jadi, kata-katanya seperti ini.

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew.

Kamis, 23 Juni 2011

Nembak (Part 1)

Wuih...
Udah hampir seminggu menghilang, nggak pernah ngeblog.
Boro-boro dah ngeblog, grepe-grepe laptop aja nggak sempet (Ebuset dah, bahasanya rada-rada). *Ngelap keringet*

Emang kemana aja, Ram? Uhmmm, biasalah. SIBUK.. :p #eeaaa

Sibuk apaan? Ada deh, rahasia.. HUAHUAHUA... Nggak sempet ngapa-ngapain? Uhmmm, sempet sih sedikit.. Di sela-sela kesibukan itu aku masih sempet nonton drama Korea. Hah? Drama Korea? Yap, seperti yang pernah aku ceritain dulu, aku emang mulai suka nonton yang begituan. Udah nonton yang mana aja, Ram? Semua yang ada di tipi, mulai dari Dong Yi, Pasta, You Are My Destiny, sampai Naugty Kiss. Semuanya aku tonton. Loh? tadi katanya sibuk? Kok bisa nonton semuanya sih? ERRR... INI SIAPA SIH BANYAK TANYA BANGET DARI TADI !!! (Berasa kayak wawancara Calon Ketua KPK aja tau nggak, -___- kamvreet!).

*Narik ingus*

Jadi postingan kali ini, masih nggak jauh-jauh dari hawa-hawa "drama Korea" gitu, yaitu: Pengalamanku pas mengatakan cinta sama cewek yang aku taksir. #Prikitiuuwww :p

Nah, seperti yang pernah aku bilang, aku pacaran (yang serius) baru tiga kali. Jadi senggak-nggaknya aku udah punya pengalaman tiga kali nembak cewek, dan tiga-tiganya diterima! Ya iyalah, cewek mana sih yang bakal nolak cowok yang baik hati, sopan santun, rajin menabung, tinggi, putih, dan punya tampang mirip Irfan Bachdim kayak aku ini? *Dilempar jamban* *Dibentur-benturin ke tembok* *Dicemplungin ke comberan* *Direndem di got* *Dikasih eek kuda* *Diselipin di ketek badak*

STOP!!!

#Nowplaying - Meggy Z - "Senyum Membawa Luka" - Sungguh teganya... Dirimyu... Teganya... Teganya... Teganya... Teganya... Oh, pada dirikyuu... #eeaaaaa

Lanjut... Nah, yang bakal aku ceritain cuma pas nembak pertama sama kedua aja, yang ketiga disensor yaa. Hehehehe... Oh ya, postingannya dibagi dua, yaitu: Nembak (Part 1), dan Nembak (Part 2). Sekarang ini yang bagian pertamanya.

Baiklah, cewek pertama yang aku tembak adalah adik kelas waktu SMA. Sebut aja namanya Bunga (bukan nama sebenernya). Bunga adalah cewek manis, agak pendek, berambut panjang sebahu dan berkulit sawo matang. Yap, memang dia balinese banget...

Aku sama Bunga udah pendekatan selama tiga bulan. Gila ya, pendekatan aja sampe tiga bulan? Ckckck... Udah tinggal nembak aja sebenernya, tapi nggak tau kenapa kok aku nggak nembak-nembak juga. Sampe si Bunga marah-marah lewat sms. "Sebenernya kita ngapain sih, Ram? geje banget! Temen nggak, pacaran juga nggak.. Kalo gitu aku jadi adik kamu aja ya, Ram? Biar lebih enak..." Begitu kata Bunga.

Jelas aja aku nggak mau, aku udah sayang banget sama Bunga sebenernya. "Jangan... Jangan jadi adik... Jadi pacar aja yak?" Aku membalas sms itu.

"Iyah, iyah, tapi buruan dong! Kalo kamu diem aja, mana bisa jadi pacar? Buruan ya.. Nanti aku diambil orang loh, banyak banget nih yang ngantre tauk!" Sahut Bunga datar tapi nusuk.

Ebuset dah! Pake ngancem-ngancem segala nih anak. Ckckck... "Iyah, iyah, sabar gih.. Please, jangan jadian dulu sama cowok lain yaa..." Jawabku singkat sambil tertunduk.

#NowPlaying - Padi - "Terbakar Cemburu"

Sampe dua bulan berikutnya, aku nggak nembak-nembak juga. Soalnya waktu itu aku sempet ke Jakarta sama temen-temen. Nginep di Jakarta dua minggu lebih. Jadi nggak bisa nembak deh, aku maunya nembak secara langsung soalnya. Maklum, nembak cewek lewat sms atau telpon itu not my style banget (ngibas poni, padahal ngomong langsung juga nggak berani).

Nah, kebetulan pas aku pulang ke Bali, hari itu berbarengan dengan hari ulang tahun Bunga. Aku pengin banget nembak dia pas hari ulang tahunnya.

Aku nyampe di Bali pagi dini hari, dapat tidur sebentar aja, terus aku mulai nyari kado buat Bunga sampe siang. Setelah keliling-keliling seharian, aku mutusin untuk beli sebuah kalung yang cantik banget sebagai hadiah ulang tahun buat Bunga. Selesai beli hadiah itu rasanya semua udah fix, sampe malemnya aku baru nyadar, aku nggak punya baju. Semua baju yang keren-keren belum sempet aku cuci, maklum baru pulang dari Jakarta. Hadeh, gimana dong nih?

Akhirnya aku pake baju ala kadarnya aja. Kemeja kekecilan sama celana jeans ketat yang bagian bawahnya kayak orang kebanjiran. Buset dah! Kostum yang parah banget untuk seorang cowok yang bakalan nembak cewek di hari ulang tahunnya. Ckckck...

Waktu itu acaranya diadain di hotel Nikki, tempatnya enak banget emang. Tapi hal ini malah bikin aku jadi tambah galau. Dengan baju kayak gini, rasanya pengin pulang aja terus nangis di bawah shower. Okelah kalo aku ke pesta ulang tahun temen biasa, nggak masalah pake baju apa aja. Tapi ini aku ke pesta ulang tahun calon pacarku gitu loh... Masa pake baju jaman penjajahan jepang begini? Hadeh, aku bener-bener galau tingkat PNS golongan IV B waktu itu...

Pas nyampe depan TKP, beneran semua yang hadir keren-keren banget. Hadeh, aku mutusin nggak jadi deh datang ke pestanya Bunga. Aku pun pulang ke rumah dengan perasaan nggak enak, pengin datang tapi nggak mau diketawain karena dikira gembel nyasar yang udah tiga hari nggak makan.  

Dalem...

Agak maleman Bunga mulai ngirim sms bertubi-tubi, hampir setiap menit dia ngirim sms. "Ram, kamu dimana? Cepetin datang gih...", "Rama, pestanya udah mau mulai nih! Buruan dong...", "Ram, jangan bilang kamu nggak datang yaa...", "RAMA!!! SEBENTAR LAGI POTONG KUE NIH!! BURUAN DATANG!!! KAMU NGGAK NYASAR KAN!!??", "EH MONYET! BERANI-BERANINYA KAMU NGGAK DATANG! HAWAS YA, MATI KAMU!!", itu sms terakhir dari Bunga.

Aku bener-bener ngerasa bersalah, udah diundang jadi tamu spesial tapi malah nggak datang. Aku bener-bener nyesel, bukan maksudku untuk nggak datang, tapi keadaannya kayak begini, mau gimana lagi? Maaf ya Bunga, bisikku dalam hati. Hampir tengah malam, akhirnya aku memberanikan diri untuk membalas sms dari Bunga, "Maaf ya Bunga, aku nggak datang.. Selamat ulang tahun, semoga panjang umur..." Sms itu aku kirim. Setelah kejadian ini, aku ngerasa harapan untuk bisa jadian sama Bunga sekarang udah nggak ada lagi. Aku berusaha untuk tegar.

Sms-ku dibales oleh Bunga. "Kamu tega banget, Ram... Kamu nggak tau tadi aku hampir nangis waktu niup lilin? Tega..." Begitu katanya. Buset, waktu baca sms itu perasaanku jadi bergejolak, aku semakin ngerasa bersalah.

"Maaf ya..." Balesku singkat, udah nggak tau lagi mau ngomong apa.

"Tega... Kamu beneran nggak pengin ngeliat aku pas ulang tahun?" Tanya Bunga lagi.

"Mau kok... Mau banget malah..." Jawabku.

"Yaudah, kalo gitu buruan ke sini... Aku masih di hotel Nikki... Buruan gih..." Kata Bunga.

Aku seperti dikasih harapan kedua sama Bunga. Aku pun berangkat lagi ke hotel Nikki, tetep pake baju gembel itu. Waktu itu udah tengah malem, jalanan pun udah mulai sepi. Setelah sampe, akhirnya kita ketemu di depan hotel Nikki. Bunga keliatan cantik dan anggun banget, dia memakai semacam short dress gitu, warnanya biru. Sementara aku pake baju jaman penjajahan jepang yang bikin aku keliatan jadi kayak gembel frustasi. Tapi diluar dugaan, Bunga sama sekali nggak komentar soal baju. Dia malah fokus sama akunya, bukan baju yang aku pake.

Bunga tersenyum menyambutku, aku jadi makin salah tingkah. "Ehem... Ini hadiah buat kamu, met ultah ya..." Kataku berusaha tersenyum, sambil menyerahkan hadiah itu ke Bunga.

"Makasi yaa.." Jawab Bunga singkat, kayaknya dia juga nggak tau mesti bersikap kayak gimana.

Kita ngobrol basa-basi selama beberapa menit. Terus aku pulang. Ya, aku pulang gitu aja. Sama sekali nggak ada nembak. Aku tau Bunga kecewa, karena aku juga ngerasa lebih kecewa lagi. Kok kamu nggak nembak dia sih, Ram? Hadeh! Bodoh! Bodoh! Bodoh! Kataku dalam hati. Setelah sampe rumah, Bunga nelpon. Kita ngobrol sampe pagi. Tapi tetep aja aku nggak berani memulai untuk ngajak Bunga jadian. Sumpah, aku geregetan sama diri sendiri...

Akhirnya momen ulang tahun lewat, aku nggak tau harus nunggu momen apa lagi untuk nembak Bunga. Nah, karena nggak tega ngeliat dia kelamaan nunggu. Aku udah bertekat, pas ulang tahun sekolah, aku harus nembak Bunga. HARUS! NGGAK BOLEH NGGAK! Dan hari itu pun tiba, kita duduk di lorong sekolah. Setelah ngobrol cukup lama, aku tau sekaranglah saatnya. Aku pun mulai ngomong. "Bunga... Akuuu... Akuuu... Kamuuuu... Eh, maksudnya... Kamuu kan tau kalo... Akuu... Akuu sayang... Kamuu..." Bunga mengangguk. Aku berusaha ngelanjutin. "Akuuu... Akuuu... Eh... Kamuu... kamuuu... Kamuuu mau nggak... Kamuu mau nggak... Jadi pacar akuu..." Beneran, aku sendiri aja nggak tau, aku sedang ngomong atau kumur-kumur. Tapi yang penting Bunga ngerti maksudku, sekarang tinggal nunggu reaksinya aja.

Bunga tersenyum ngeliat sikapku ini. Tapi kemudian dia mengangguk malu-malu. "Iyah.. Aku mau jadi pacarmu..."

Nggak ada yang tau gimana senengnya aku pas denger kalo Bunga mau jadi pacarku. Rasanya kayak ngebelah langit berlapis-lapis, naik ikan paus akrobatis, menuju rasi bintang paling romantis. Pokoknya nggak bisa dijelasin dengan kata-kata deh saking senengnya. Akhirnya kita jadian juga. Ini untuk pertama kalinya aku punya pacar (yang serius). Bahagia banget, banget, banget, banget. Walaupun nanti di postingan bagian kedua, akhirnya kita putus juga. Hiks...

Nah, buat para lelaki yang baik hati. Jangan lama-lama ngebiarin dia nunggu. Kalo udah saling suka, tembak aja langsung. Pas naksir cewek, ingatlah pepatah lama...

"Kalo ada sumur terbuka, boleh kita menumpang kaget. Kalo kita udah saling suka, TEMBAK GUE SEKARANG, NYET!!!".

#Maksaabis

Sampe jumpa di postingan Nembak (Part 2). Bye... Bye... Huehuehuehue...
#NowPlaying - Sheila On 7 - "Jadikan Aku Pacarmu"

Rabu, 15 Juni 2011

Cerita Fakir Asmara

Suatu pagi yang cerah...


Kalo mau ketawa, ketawa aja.. -___-

#NowPlaying - "Sudahi jomblo ini" - D'Nasip

Selasa, 24 Mei 2011

Jurus gombal KUHP

Udah pada tau KUHP kan? Kalo ada kasus-kasus di tipi, KUHP pasti sering disebut-sebut. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana ini memang isinya pasal-pasal pidana. Nah, yang nggak banyak diketahui, ternyata KUHP juga bisa dipake buat ngegombal. Udah jadi rahasia umum kalo cowok-cowok suka banget ngegombal, dan cewek-cewek gampang banget digombalin.

Anggap aja si cewek lagi duduk-duduk di depan kampus, terus ada cowok yang pengin kenalan tapi nggak tau gimana caranya. Lalu cowok itu ngedeketin si cewek, terus mulai deh dia beraksi. Berikut beberapa jurus gombalan yang bisa langsung dipraktekin. Cekidot!

Jurus 1
Cowok: “Kamu kena Pasal 362” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kau telah mencuri hatiku” 
Cewek: “...”
*Pasal 362 KUHP tentang pencurian.

Jurus 2
Cowok: “Kamu kena Pasal 338” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kamu membunuh perasaan sukaku sama cewek-cewek lain, sekarang aku cuma suka sama kamu” 
Cewek: “...”
*Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan.

Jurus 3
Cowok: “Kamu kena Pasal 351” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kamu telah menganiaya hatiku dengan membuatnya cenat-cenut” 
Cewek: “...”
*Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan.

Jurus 4
Cowok: "Kamu kena Pasal 372"
Cewek: "HAH? KOK BISA?"
Cowok: "Karena kamu telah menggelapkan duniaku, sekarang hanya cahaya wajahmu yang bisa menerangi hidupku"
Cewek: "..."
*Pasal 372 KUHP tentang penggelapan.

Jurus 5
Cowok: "Kamu kena Pasal 304"
Cewek: "HAH? KOK BISA?"
Cowok: "Karena kamu telah membiarkan aku dalam keadaan sengsara oleh cintamu"
Cewek: "..."
*Pasal 304 KUHP tentang meninggalkan orang yang perlu ditolong.

Nah, kira-kira seperti itu jurus gombal KUHP. Dan perlu diketahui kalo dalam KUHP kita, ada sekitar 569 pasal. Bayangin deh, berapa gombalan yang bisa dikembangin dari pasal sebanyak itu? Wuih, sampe speechless beneran nih! Hmmm, temenku pernah nyoba beberapa jurus, pulang-pulang matanya biru sebelah. Entah apa yang terjadi...

Yap! Semoga bermanfaat yaaa... Selamat ngegombal... HUAHUAHUAHUAHUA...

Sabtu, 07 Mei 2011

Tips malam minggu di rumah

Udah malam minggu, home alone, nggak punya pacar pula. Tragis banget... Hmmm, kenapa juga tadi pagi pake acara sok-sokan nolak ajakan malam mingguan. Tapi gimana ya? Habisnya kasihan sama temen-temen sesama jomblo yang lain. Jadi nyesel deh, padahal pas baru bangun aja udah ada tiga cewek yang ngajak keluar malam mingguan. Jangan heran, memang sebagai jomblo yang baik, kadang saya bener-bener ngerasa gagal. Ckckck... Ternyata memang susah punya tampang kayak Irfan Bachdim (kalo pengin muntah, muntah aja).

Sekarang sendiri deh di rumah. Bingung juga mau ngapain. Pasti banyak temen-temen yang mengalami kejadian seperti ini. Hmmm, berhubung lagi nggak sibuk. Nih, aku kasi tips menghabiskan malam minggu di rumah sendirian untuk para JOMBLO NGENES. Jadi buat yang malam mingguan di rumah, bisa melakukan hal-hal di bawah ini...

Minggu, 01 Mei 2011

Let her go, move on, let her go

Semua orang pasti pernah mengalami masa-masa suram dalam kehidupan percintaannya. Sebagaimana siklus percintaan pada umumnya, yaitu: naksir, nge-gombal, nembak, jadian, bertengkar, cakar-cakaran, terakhir putus dan patah hati sampe kelepek-kelepek kayak ikan lohan keselek duren.

Kasian banget ya ikan lohannya... Ckckck...

Nah, masa kelepek-kelepek ini yang biasanya paling nggak enak. Aku sebagai anak muda normal tentu pernah juga mengalaminya, dan sekarang pengin aku ceritain, siapa tau bisa jadi pencerahan buat kita...

Semua berawal di suatu malam, dimana aku sama cewekku udah melalui tahap bertengkar, begitu juga dengan tahap cakar-cakaran, bahkan sebenernya kita udah resmi putus tapi putusnya cuma lewat sms. Kalo boleh dibilang, sekarang ini tinggal tahap meresmikan kalo kita udah putus secara langsung. *Nangis*

Saat itu, sekitar Pukul 23:30 WITA, aku bertandang ke rumah cewekku (atau mantan secara defacto), sebut aja namanya Niki (bukan nama sebenarnya). Niki adalah cewek mungil yang memiliki mata sendu, kulit putih, dan rambut hitam sepanjang bahu. Setelah hampir sebulan, akhirnya kita bertemu lagi dengan baik, dan Niki berkata begini...

"Ram, maaf yaa, kita memang nggak cocok lagi... Semoga kamu bisa dapat cewek yang lebih baik dari aku..." Dia menghela napas, lalu tersenyum. "Makasi yaa buat semua, aku nggak bakal ngelupain semua kenangan kita..."

Sampai di sini sebenernya aku udah pengin meluk Niki. Sumpah! Kangen banget, sebulan nggak ketemu... Tapi dia malah bilang begitu... Sedih banget... Nusuk... Bener-bener nusuk...

"Harus ya kita jadi kayak gini, Nik?" Kataku ragu, udah nggak tau mau bilang apa. "Aku masih sayang sama kamu..." Akhirnya kalimat itu yang keluar.

"Kita udah nggak bisa lagi kayak dulu, Ram..." Jawabnya singkat sambil tertunduk.

Kayaknya hati Niki memang udah tertutup buatku. Aku pun nggak mau maksa. Jadi dengan berat hati aku harus menerima keputusannya. "Yaudah, nggak apa-apa, makasi buat semuanya... Semoga kamu juga dapat cowok yang lebih baik dari aku..." Sebenernya nggak rela bilang begini, tapi aku tetep mengatakannya dengan senyum yang maksa banget.

"Oh yaa Ram, aku lagi deket lho sama cowok..." Niki tersenyum. "Dia baaaiiiikkkkk bangett, anaknya lucuuuuu, dan dia juga ngegemesin banget... Hihihi..." Niki pun terus bercerita dengan polosnya tentang cowok yang lagi deket dengannya. Niki nggak tau kalo setiap pujian yang dia ucapkan untuk cowok itu udah mengiris-ngiris hatiku dengan baik, perihnya udah nggak tertahankan, namun aku coba buat bertahan untuk sekedar ngeliat senyum manisnya, karena mungkin setelah ini aku nggak bakal bisa ngeliat senyum itu lagi.

Hampir satu jam dia bercerita, dan setelah selesai, hatiku udah nggak berbentuk lagi. Sebelum aku pulang, Niki berpesan. "Kalo aku udah ketemu cowok yang bisa bikin aku bahagia, aku yakin nanti kamu juga bisa ketemu cewek lain yang bisa bikin kamu bahagia, Ram..." Aku hanya tersenyum, lalu pulang. Dalam perjalanan nggak terasa air mataku jatuh di pipi tanpa bisa dibendung lagi.

#NowPlaying Berhenti Berharap - Sheila On 7

Sebulan udah lewat, siang malem aku nggak bisa tenang. Pas siangnya pikiranku selalu mikirin dia, dan pas malemnya aku nggak bisa tidur karena mikirin dia, kalo pun tidur pasti mimpiin dia. Parah! Kenapa hidupku isinya dia semua? Kalo begini terus lama-lama aku nyadar kalo aku bisa gila.

Aku pun berusaha untuk bisa survive. Dia udah bahagia sama cowok lain, buat apa nyiksa diri begini, Ram? Tanyaku pada diri sendiri. Akhirnya aku mutusin untuk jalan-jalan sama temen-temen. Siapa tau bisa mengalihkan pikiranku dari dia. Tapi setiap tempat yang aku lewati, setiap tikungan, setiap apapun yang aku liat selalu ngingetin aku sama dia. Ya ampun, aku bener-bener nggak nyangka kalo patah hati bisa separah ini?

Salah satu temen baikku yang prihatin ngeliat aku uring-uringan ngajak aku buat seneng-seneng nonton konser Soundrenaline yang waktu itu diadain di Garuda Wisnu Kencana (GWK). Aku sempet kaget pas diajakin, soalnya aku nggak biasa nonton konser, biasanya sih nonton Wayang Cemblong (Katrok mode: ON). Tapi berhubung pikiranku udah mumet banget, aku pun ikut aja.

Awalnya aku pengin cuci mata, pengin ngeliat cewek-cewek bening yang lagi nonton konser. Tapi ternyata semua cewek yang aku liat jadi mirip Niki. Aku ngucek-ngucek mataku, tapi tetep nggak berubah. Ya ampun, Niki dimana-mana... Tolong...!!!

Hadeh, aku pun duduk dulu di emperan, ninggalin temenku yang lagi jingkrak-jingkrak menikmati konser. Pengin menenangkan diri. Pas lagi duduk-duduk, aku ngeliat Niki. Kali ini beneran Niki. Dia lagi bersama seorang cowok, bergandengan tangan, dan keliatan nyaman banget sama cowok itu. Mungkin itu cowok barunya? Rasanya nggak terima, harusnya kan aku yang ada di sana, harusnya aku yang gandengan tangan sama Niki, harusnya aku yang nemenin dia semaleman nonton konser... Harusnya aku, harusnya aku... Rasanya pengin pulang aja terus nangis di kamar mandi. Tapi sesuatu menggerakkanku untuk mendekatinya, aku kangen banget sama Niki, dan aku tau kalo hanya ini kesempatanku untuk bisa ngeliat dia lagi dari dekat. Walaupun aku juga harus ngeliat dia bersama cowok lain.

Pas udah di depannya, aku pun menyapa dengan suara yang tercekat. "Hai, Niki..." Perasaanku udah campur aduk kayak es campur.

"Rama?" Niki kaget, sementara cowoknya cuma diem aja. "Sama siapa, Ram?" Tanya Niki spontan.

"Tuh, sama temen..." Aku nunjuk temenku yang jingkrak-jingkraknya semakin menggila. Aku bersyukur dalam hati karena nggak ngajak temen cewek, entah kenapa meskipun udah putus aku tetep aja nggak pengin Niki ngeliat aku deket sama cewek lain.

Tapi sebaliknya, Niki dengan senang hati ngenalin cowok barunya ke aku.

Dalem...

Setelah itu, aku pun pergi lagi ke tempat temenku. Sempat satu kali ngelirik ke arah Niki dan cowok barunya. Mereka keliatan nyaman, bahagia, dan saling menyayangi satu sama lain. Dan yang paling penting, Niki tersenyum... Dalam perjalanan pulang entah kenapa hatiku nggak lagi mumet, rasanya nggak nyesek lagi. Aku udah ngeliat langsung kalo Niki udah bahagia sama cowok itu, terus ngapain coba aku nyiksa diri begini? Aku pun nyadar kalo pengin move on, satu-satunya cara adalah dengan mengikhlaskan dia pergi, mengikhlaskan Niki bersama orang lain yang bisa membuatnya bahagia.

Setelah kejadian itu, aku pernah beberapa kali ketemu Niki, kadang sendiri, kadang sama cowoknya. Tapi nggak ada lagi perasaan nyesek atau perasaan yang nusuk-nusuk di hati. Rasanya biasa aja. Nggak tau kenapa... Tapi aku percaya apa yang Niki bilang, "Kalo aku udah ketemu cowok yang bisa bikin aku bahagia, aku yakin nanti kamu juga bisa ketemu cewek lain yang bisa bikin kamu bahagia, Ram...", walaupun sampe sekarang belum ketemu-ketemu juga, dan aku masih jadi JOMBLO NGENES, tapi aku tetep percaya suatu saat nanti kita pasti dipertemukan. Entah kapan...



B e r s a m b u n g . . .

Sabtu, 23 April 2011

Petualangan di Jakarta

Dua hari yang lalu, sekitar pukul dua belas malem, aku nyampe di Bali setelah tiga hari ada di Jakarta. Wuih, senang sekali menginjakkan kaki di pulau dewata ini lagi. Rasanya seperti pulang ke rumah (ya iyalah, kan rumahku memang di Bali). Penginnya sih begitu nyampe aku langsung cerita dan posting ke blog ini tentang pengalamanku selama tiga hari di Jakarta. Tapi keadaan ternyata nggak memungkinkan, seperti biasa, untuk anak yang naik lift aja mabok, perjalanan dengan bus dan pesawat selama hampir dua belas jam bikin aku tepar nggak sadarkan diri seharian kemarin.

*Bersihin belek di mata*

Jadi gini, aku akan membagi ceritaku menjadi tiga, yaitu:

1. Berangkat ke Jakarta
2. Tiga hari di Jakarta
3. Pulang ke Bali

Langsung aja yaaa...

Senin, 11 April 2011

Gowes-gowes di hari minggu

Hari Minggu kemarin, 10 April 2011 tepat pukul lima pagi, pintu kamarku digedor-gedor. Aku bangun dengan nyawa yang belum terkumpul sepenuhnya. Masih antara dunia nyata dan dunia mimpi. Buset dah! Siapa pula nih yang bangunin pagi-pagi buta begini? Setelah aku buka pintunya ternyata nyokap.

"Nak, buruan siap-siap, kan mau funbike..." Begitu kata nyokap yang udah kelihatan pake seragam lengkap.

"Iyah, Bu..." Kataku. Setelah nyokap turun, aku tidur lagi.

Tiga jam sebelum kejadian tadi, sebelum aku dibangunin sama nyokap, dan sebelum aku tidur lagi di bawah selimut, aku baru aja selesai nonton pertandingan bola. Real Madrid lawan Bilbao. Kalo aja waktu itu @KAKA nggak main, mungkin aku udah tidur lebih awal. Maklum aku ngefans banget sama pemain satu itu. Pertandingannya berjalan seru, @KAKA nyetak dua gol dan Real Madrid menang 3-0. Wuih, puas banget nontonnya. Pas selesai nonton udah pukul dua pagi aja. Aku baru inget kalo aku ada acara funbike paginya. Aku pun segera tidur...

Rasanya baru lima detik merem...

Tiba-tiba ada yang gedor-gedor pintu kamarku, aku ngelirik jam dinding ternyata udah pukul lima pagi aja. Tidur tiga jam bener-bener nggak terasa. Aku pun membuka pintu, nyokap nyuruh siap-siap buat berangkat ke acara funbike. Tapi berhubung baru tidur tiga jam dan mata masih berat banget. Akhirnya aku sembunyi lagi di bawah selimut, baru satu detik mejemin mata pas melek tiba-tiba udah pukul enam pagi. Hadeh, waktu kok cepet banget ya larinya. Aku pun turun dan mandi pake dua jari. Dingiin banget soalnya... HUAHUAHUAHUA...

Kamis, 07 April 2011

Kekuatan orang cantik

Belakangan ini pas lagi mengamati timeline twitter, mendadak aku tersadar sesuatu, ternyata bener follower-nya account cewek itu biasanya lebih banyak dari account cowok. Apalagi kalo si cewek masang foto yang cute abis dengan gaya 4L4Y, misalnya nempelin telunjuk di bibir terus bibirnya dimanyun-manyunin. Pas aku liat follower-nya ternyata...

Wuih, SERIBUUU lebih !!!

Setdah!

Dan waktu aku amati sepintas sebagian besar yang follow adalah cowok. Aku nggak habis pikir, sampai nggak bisa tidur. Norak banget cowok-cowok itu, follow orang hanya berdasarkan foto cantik aja? Heran... Tapi besoknya aku ikut follow juga. #Capedeh

Dari kejadian itu, aku pun sadar kalo "kekuatan orang cantik" itu bener-bener ada. Semacam daya tarik yang menggerakkan seseorang (terutama cowok) untuk mencet tombol "follow", padahal kenal juga nggak. Dan pas liat tweet-nya di timeline, isinya mencak-mencak semua. Kalo istilah kerennya tweet GALAU.

Tapi tetep aja aku follow juga. #Capedehlagi #Nggakberdaya

Maka beruntunglah cewek-cewek yang mukaknya manis dan photogenic (soalnya ada juga yang cakep tapi nggak photogenic, kalo difoto malah biasa aja). Mereka itu bener-bener punya kharisma "orang cantik" tadi, jadi udah punya modal yang cukup untuk disukai orang, tinggal diem aja udah menarik, apalagi ditambah sifat dan hati yang baik. Wuih, dijamin kelepek-kelepek semua dah tuh cowok-cowok. HUAHUAHUAHUA...

*Mimisan*

Fenomena "kekuatan orang cantik" ini akan berguna kalo dimanfaatkan dengan baik. Tapi kalo digunakan untuk yang nggak-nggak, tentunya akan sangat merugikan. Misalnya aja kasus penipuan yang dilakukan oleh Selly alias Selly Yustiawati alias Rasellya Rahman Taher yang menipu orang lewat situs jejaring sosial facebook. Kasus ini adalah contoh pemanfaatan kharisma "orang cantik" secara nggak baik. Terus ada lagi kasus Melinda Dee yang nekat melakukan tindakan pembobolan dana nasabah sebesar 17 M. Wuuiiihhh, banyak banget ya 17 Milyar, bukan 17 ember lho! Nggak habis pikir. Lagi-lagi kharisma "orang cantik" disalahgunakan. Hmmm, tapi entah kenapa setiap ngomongin Melinda Dee aku jadi pengin buah SEMANGKA yaaa?

#EEEEAAAAAAAAAAA

Hmmm, dimana-mana cewek cakep memang jadi pusat perhatian. Makanya ada lagunya juga lho! Kalo nggak salah dibawain sama Blackout yang judulnya "Resiko Orang Cantik". Jadi buat cewek-cewek cantik harus baik-baik jaga diri. Tapi di luar semua yang tadi udah dibahas, kecantikkan yang paling utama itu sebenernya terpancar dari dalem. Kalo orang bilang "inner beauty", pesona seorang cewek yang terpancar dari hatinya dan dapat dilihat dari tingkah lakunya. Gimana ya? Kadang lebih seneng ngeliat cewek yang walaupun "biasa aja" tapi selalu tersenyum dan ramah, daripada cewek yang cantik kayak bidadari tapi jutek dan galak kayak herder.

Yap! Demikian tulisan tentang "kekuatan orang cantik", semoga bermanfaat yaa...

Ehem, buat yang cantik-cantik pengin nanya nih...
apa?
punya obeng nggak?
HAH?? Obeng? Nggak punya...
Kalo nomor HP punya? HUAHUAHUAHUA...

Senin, 04 April 2011

Sagitarius, Libra, dan Virgo

Senin malam, pas lagi bengong sambil ngeliat langit, aku teringat cerita yang dulu-dulu lagi (maksudnya kisah yang ada hubungannya sama percintaan gitu). Kenapa ya aku tiba-tiba inget kisah-kisah lama? Aku juga nggak tau. Mungkin karena kelamaan ngejomblo kali yak? Jadi cerita cintanya nggak pernah di-update.

Pencitraan yang ngenes banget.

Setelah aku renungkan selama hampir tiga setengah menit, aku baru nyadar kalo selama ini aku udah pernah deket sama empat cewek. Keempat-empatnya sangat berkesan. Ada kesan manis, asem, sampai kesan yang sepet juga ada. Dari keempat cewek itu, tiga deketnya sampai jadian (terus putus dan nggak pernah berhubungan again), satu lagi deketnya hanya sebatas temen tapi mesra, namun bisa bertahan sampai sekarang. Memang kadang lebih enak temenan atau sahabatan daripada pacaran. Sahabatan itu lebih bebas dan nggak ada istilah "putus", tapi kalo pacaran udah ribet pake putus pula (dan kalo udah putus jadinya bakal lebih jelek dari orang yang nggak pernah saling kenal).

Ngelap keringet. #Capedeh

Jadi gini, empat cewek yang aku ceritain tadi, dua berzodiak Libra, dan dua lagi berzodiak Virgo. Sementara aku sendiri zodiaknya Sagitarius. Aku juga nggak tau apakah zodiak dan pacaran itu ada hubungannya, tapi dari pengalamanku selama ini memang ADA hubungannya banget (udah kayak ahli aja, padahal baru pacaran tiga kali itu pun ujung-ujungnya diputusin terus).

Narik ingus.

Percaya nggak percaya kadang "zodiak" itu memang mempengaruhi hubungan pacaran. Ada zodiak tertentu yang kalo ketemu zodiak lainnya pasti langsung mesra, ada juga yang langsung berantem kayak kucing sama anjing yang lagi rebutan tempat pipis (memangnya nggak ada tempat lain apa yak buat pipis?).

Misalnya aja menurut pengalamanku, kalo Sagitarius ketemu sama Libra udah pasti cocok banget. Sedangkan kalo Sagitarius ketemu sama Virgo, asli ampe lebaran monyet nggak bakal cocok.

Kenapa bisa gitu? Jadi gini pembahasannya...

Libra itu menurut penelitianku anaknya sangat penyayang, perhatian, dan baik. Kalo udah sayang ya sayang banget. Sifat seperti ini bakal cocok buat anak Sagitarius. Namun di luar dari sifat itu, kadang anak Libra terkesan sangat rapuh. Libra itu nggak bisa lama-lama ngejomblo, dia sangat membutuhkan seseorang untuk bersandar, seseorang yang bisa dia sayang dan juga bisa menyayanginya. Satu lagi, dan ini ciri khas anak Libra, dia sangat, sangat posesif. Kalo udah sayang sama seseorang, dia bakal berusaha ngejagain orang itu.

Sementara Virgo  punya sifat yang agak cuek. Sayang sih sayang, tapi Virgo nggak terlalu suka menunjukkan rasa sayangnya. Kalo Virgo ketemu sama Sagitarius, dijamin nggak bakal cocok. Biasanya udah ngomong nggak nyambung, nggak ada chemistry pula (parah banget deh menurutku). Seperti yang aku bilang tadi, Virgo itu cuek banget. Anak Virgo nggak terlalu bergantung sama orang lain, terutama sama pacar. Dia nggak rapuh, dia kuat. Jadi mau jomblo atau punya pacar, nggak terlalu berpengaruh. Virgo sangat mencintai dirinya sendiri, saking cintanya sama diri sendiri kadang pacarnya sampai kelupaan.

Yap! Jadi begitu. Nggak tau kenapa, rasanya Sagitarius lebih cocok dengan Libra deh daripada sama anak Virgo. Itu sih menurutku lho... Huehuehue...

Ehem...

Kok tegang banget sih???

HUAHUAHUA...

Pembahasan di atas NGGAK 100% bener kok! Tenang aja... Hmmmm, tapi kalo menurut pengalamanku yang pernah dua kali deket sama cewek Libra dan dua kali deket sama cewek Virgo. Ya seperti itulah adanya, nggak kurang nggak lebih. Kira-kira tingkat keakuratannya hampir mendekati 69,69%. Wuuiihhhh... Angkanya seereeeeemmm banget euyy...

*Ngulet maksimal* #ngantukbanget

Udah yaaa... Jangan terlalu dipikirin... Hehehehehe... Sampai jumpa di tulisan berikutnya... Luv u Libraaa... HUAHUAHUAHUAHUA.. Uhuk Uhuk.. HUAHUAHUAHUA...

Jumat, 25 Februari 2011

Curhat cinta

Seumur hidupku, aku baru pacaran (yang serius) sebanyak tiga kali. Dari tiga kali pacaran itu, aku belajar sesuatu. Agak dalem nih kata-katanya, siap-siap ya… Bener kata orang: “Biasanya kita baru nyadar kalo seseorang itu sangat berarti tepat setelah kita kehilangan dia.”

Nyesek. 

Ceritanya begini, waktu pacaran pertama kali aku bener-bener sayang banget sama pacarku. Sebut aja namanya ”Bunga”, cantik, ceria, dan sangat supel. Namun satu kejelekannya, Bunga cepet bosen. Dan setelah hampir sepuluh bulan pacaran, akhirnya kita putus. Alasannya ya karena bosen itu.. Hmmm, aku jadi berpikir, cowok baik dan selalu memenuhi semua permintaan ceweknya adalah cowok yang ngebosenin. Aku pun janji dalam hati, suatu saat nanti kalo aku udah punya cewek lagi aku nggak akan sebaik ini lagi, aku juga nggak akan mau memenuhi semua permintaan cewekku nanti. Dulu waktu mantanku nyuruh: ”Rama, terjun ke jurang!”, aku jawabnya: ”SIAP!”, tapi nanti nggak akan seperti itu lagi. Aku akan jawab: ”Terjun ke jurang? Hahahahahaha... Terjun aja sendiri, KAMPRET!!!” 

*Nepuk-nepuk pantat*

Waktu pun berlari dengan cepat, sudah enam bulan berlalu sejak aku putus sama Bunga. Aku pun deket lagi sama seorang cewek. Sebut aja namanya, hmmm, namanya siapa ya? Oke, sebut aja ”Niki”. Cewek cantik, sabar, pengertian, dan satu lagi, ini yang paling bikin aku suka sama Niki, dia baiiiikkkkk bangeeeeetttt. Saking baiknya si Niki, dia sering bikin aku heran sendiri. Pernah suatu saat aku nggak sengaja nginjek (maaf) tai. Pas itu aku lagi nelpon dia, aku pun spontan berkata: ”Haduh, sial nginjek tai...”, di luar dugaan Niki jawabnya: ”Nggak apa-apa sayang, yang penting kan Niki sayang Rama.. Nanti Niki cuciin sepatunya yaa.. Lain kali hati-hati gih jalannya..”, begitu kata Niki.

Aku udah speechless.

Reaksinya beda banget sama pacarku yang sebelumnya, si Bunga. Dulu aku pernah mengalami kejadian yang sama, aku nggak sengaja nginjek (maaf) tai. Pas itu aku juga lagi nelpon si Bunga. Reaksi pertama mantanku itu adalah ketawa lebar-lebar (untung nggak kemasukan lalat pas ketawa), terus dia bilang: ”Makanya kalo jalan pake mata, Ram.. Udah sana gosok-gosok aja di rumput, nanti kalo ke rumahku sepatumu harus dilepas di pintu gerbang yaa.. Jangan sampe rumahku baunya kayak kamu.. Hahahahahaha..” 

Maksudnya bauku kayak tai gitu? Aku shock. Speechless. Dari reaksi yang seperti itu aja aku udah langsung tau kalo Niki memang lebih baik dari mantanku, si Bunga.

Pernah juga Niki bikinin sepasang pin buat aku. Dalam pin itu ada foto kita berdua. Tapi karena Niki waktu itu baru belajar photoshop dan belum terlalu mahir. Hasil editannya jelek banget. Sumpah, jeeleeekkk bangeetttt. Aku jadi malu memakainya. Namun berbeda dengan Niki dia selalu membawa pin itu kemana-mana. Pas ditanya sama temen-temennya: “Eh? Di pin itu kamu sama siapa?”, sambil tersenyum, Niki akan jawab: “Itu Rama, cowokku...”.

Manis banget.


Belakangan aku baru nyadar. Nggak penting pin itu sejelek apa. Tapi yang penting adalah ketulusan hati Niki untuk nyoba bikin aku tersenyum. Namun saat itu aku belum bisa melihatnya, pikiranku hanya fokus pada satu hal, yaitu: “Cowok baik dan selalu memenuhi semua permintaan ceweknya adalah cowok yang ngebosenin..”, makanya aku nggak terlalu baik sama Niki, dan waktu disuruh nganter jalan-jalan aku juga belum tentunya mau. Kalo terlalu baik, aku takut nanti Niki bosen.

Berbeda dengan Niki, kayaknya di hatinya nggak ada orang lain selain aku. Niki memang cewek yang baik banget. Namun bukan berarti nggak punya kejelekan. Satu sifatnya yang bikin aku agak risih, Niki orangnya sangat, sangat posesif. Setiap detik minta periksa HP, kayaknya takut banget kalo aku selingkuh. Padahal aku sama sekali nggak ada niat untuk itu. Kita sering bertengkar karena hal ini, soalnya aku agak cuek sama dia.

Sampai suatu saat, Niki menghilang dari kehidupanku. Kita putus karena salahku. Awalnya aku berusaha mensugesti diri sendiri kalo aku nggak apa-apa ditinggal sama Niki. Tapi memang hati nggak bisa bohong. Niki terlalu baik, aku nggak bisa ngelupain dia. Apalagi waktu aku tau kalo dia sudah jadian lagi sama cowok lain. Aku patah hati. Rasanya perih, pahit, dan nyesek banget... Seharusnya aku bisa lebih menghargai Niki lebih dari ini.

Memang penyesalan selalu datang terlambat (kayaknya penyesalan nggak punya jam weker). “Biasanya kita baru nyadar kalo seseorang itu sangat berarti tepat setelah kita kehilangan dia.”, pernyataan ini bener banget. Dan semoga aja nggak terulang lagi.

Udah ah! Kok jadi mellow gini? Hahahahaha... (ngelap mata pake tisu). Nah, untuk mantan yang ketiga nanti aku ceritain di postingan selanjutnya... Pokoknya aku cuma mau bilang buat yang udah punya pacar, hargailah pacarmu seperti dia menghargaimu. Buat dia senyaman mungkin bersamamu. Okay? :) Sampai jumpa di tulisan berikutnya.

Kamis, 24 Februari 2011

Selamat datang buat yang udah nyasar

Berhubung kamu udah nyasar dengan baik di blog ini, silahkan duduk dulu. Anggap aja blog sendiri. Mau minum apa? Pilihannya sih cuma ada dua, kalo nggak air keran, ya air keras. Muahahahaha...

Baiklah, sekarang aku bakal sedikit basa-basi dulu. Blog ini adalah akun ketiga yang aku buat, yang pertama adalah facebook: facebook.com/namasayarama, dan yang kedua adalah twitter: @ramadepp. Silahkan di-add dan di-follow yaaa...

Biar lebih mantap, penginnya sih ngasih foto, tapi takut nanti malah direbutin sama cewek-cewek buat dibakar biar nggak merusak pemandangan.

Uhuk.

Jadi, biar nggak penasaran-penasaran banget. Aku kasi deh gambar karikaturku..


#EEAAAA

Nah, ini aku sama pacarku. Tapi sekarang udah jadi mantan (sedih banget, jadi pengen nyari tali sama kursi kecil). Kok aku bisa putus sama dia? Ya, nanti kalo ada waktu aku bakal tulis. Tunggu aja ya...

Aku bakal cerita-cerita banyak di blog ini. Tenang aja, ceritanya yang ringan-ringan kok. Misalnya tentang perkembangan dunia politik di negara kita dan hubungannya dengan teori Relativitas Einstein. Wuiihhh, ringan banget. Hehe...

Hmmm, untuk tulisan pertama rasanya cukup segini aja dulu. Kalo mau tau lebih banyak, follow aja @ramadepp yaa.. 

Yaudah, sampai jumpa di postingan kedua.. :)