Selasa, 24 Mei 2011

Jurus gombal KUHP

Udah pada tau KUHP kan? Kalo ada kasus-kasus di tipi, KUHP pasti sering disebut-sebut. Kitab Undang-Undang Hukum Pidana ini memang isinya pasal-pasal pidana. Nah, yang nggak banyak diketahui, ternyata KUHP juga bisa dipake buat ngegombal. Udah jadi rahasia umum kalo cowok-cowok suka banget ngegombal, dan cewek-cewek gampang banget digombalin.

Anggap aja si cewek lagi duduk-duduk di depan kampus, terus ada cowok yang pengin kenalan tapi nggak tau gimana caranya. Lalu cowok itu ngedeketin si cewek, terus mulai deh dia beraksi. Berikut beberapa jurus gombalan yang bisa langsung dipraktekin. Cekidot!

Jurus 1
Cowok: “Kamu kena Pasal 362” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kau telah mencuri hatiku” 
Cewek: “...”
*Pasal 362 KUHP tentang pencurian.

Jurus 2
Cowok: “Kamu kena Pasal 338” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kamu membunuh perasaan sukaku sama cewek-cewek lain, sekarang aku cuma suka sama kamu” 
Cewek: “...”
*Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan.

Jurus 3
Cowok: “Kamu kena Pasal 351” 
Cewek: “HAH? KOK BISA?” 
Cowok: “Karena kamu telah menganiaya hatiku dengan membuatnya cenat-cenut” 
Cewek: “...”
*Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan.

Jurus 4
Cowok: "Kamu kena Pasal 372"
Cewek: "HAH? KOK BISA?"
Cowok: "Karena kamu telah menggelapkan duniaku, sekarang hanya cahaya wajahmu yang bisa menerangi hidupku"
Cewek: "..."
*Pasal 372 KUHP tentang penggelapan.

Jurus 5
Cowok: "Kamu kena Pasal 304"
Cewek: "HAH? KOK BISA?"
Cowok: "Karena kamu telah membiarkan aku dalam keadaan sengsara oleh cintamu"
Cewek: "..."
*Pasal 304 KUHP tentang meninggalkan orang yang perlu ditolong.

Nah, kira-kira seperti itu jurus gombal KUHP. Dan perlu diketahui kalo dalam KUHP kita, ada sekitar 569 pasal. Bayangin deh, berapa gombalan yang bisa dikembangin dari pasal sebanyak itu? Wuih, sampe speechless beneran nih! Hmmm, temenku pernah nyoba beberapa jurus, pulang-pulang matanya biru sebelah. Entah apa yang terjadi...

Yap! Semoga bermanfaat yaaa... Selamat ngegombal... HUAHUAHUAHUAHUA...

Sabtu, 07 Mei 2011

Tips malam minggu di rumah

Udah malam minggu, home alone, nggak punya pacar pula. Tragis banget... Hmmm, kenapa juga tadi pagi pake acara sok-sokan nolak ajakan malam mingguan. Tapi gimana ya? Habisnya kasihan sama temen-temen sesama jomblo yang lain. Jadi nyesel deh, padahal pas baru bangun aja udah ada tiga cewek yang ngajak keluar malam mingguan. Jangan heran, memang sebagai jomblo yang baik, kadang saya bener-bener ngerasa gagal. Ckckck... Ternyata memang susah punya tampang kayak Irfan Bachdim (kalo pengin muntah, muntah aja).

Sekarang sendiri deh di rumah. Bingung juga mau ngapain. Pasti banyak temen-temen yang mengalami kejadian seperti ini. Hmmm, berhubung lagi nggak sibuk. Nih, aku kasi tips menghabiskan malam minggu di rumah sendirian untuk para JOMBLO NGENES. Jadi buat yang malam mingguan di rumah, bisa melakukan hal-hal di bawah ini...

Minggu, 01 Mei 2011

Let her go, move on, let her go

Semua orang pasti pernah mengalami masa-masa suram dalam kehidupan percintaannya. Sebagaimana siklus percintaan pada umumnya, yaitu: naksir, nge-gombal, nembak, jadian, bertengkar, cakar-cakaran, terakhir putus dan patah hati sampe kelepek-kelepek kayak ikan lohan keselek duren.

Kasian banget ya ikan lohannya... Ckckck...

Nah, masa kelepek-kelepek ini yang biasanya paling nggak enak. Aku sebagai anak muda normal tentu pernah juga mengalaminya, dan sekarang pengin aku ceritain, siapa tau bisa jadi pencerahan buat kita...

Semua berawal di suatu malam, dimana aku sama cewekku udah melalui tahap bertengkar, begitu juga dengan tahap cakar-cakaran, bahkan sebenernya kita udah resmi putus tapi putusnya cuma lewat sms. Kalo boleh dibilang, sekarang ini tinggal tahap meresmikan kalo kita udah putus secara langsung. *Nangis*

Saat itu, sekitar Pukul 23:30 WITA, aku bertandang ke rumah cewekku (atau mantan secara defacto), sebut aja namanya Niki (bukan nama sebenarnya). Niki adalah cewek mungil yang memiliki mata sendu, kulit putih, dan rambut hitam sepanjang bahu. Setelah hampir sebulan, akhirnya kita bertemu lagi dengan baik, dan Niki berkata begini...

"Ram, maaf yaa, kita memang nggak cocok lagi... Semoga kamu bisa dapat cewek yang lebih baik dari aku..." Dia menghela napas, lalu tersenyum. "Makasi yaa buat semua, aku nggak bakal ngelupain semua kenangan kita..."

Sampai di sini sebenernya aku udah pengin meluk Niki. Sumpah! Kangen banget, sebulan nggak ketemu... Tapi dia malah bilang begitu... Sedih banget... Nusuk... Bener-bener nusuk...

"Harus ya kita jadi kayak gini, Nik?" Kataku ragu, udah nggak tau mau bilang apa. "Aku masih sayang sama kamu..." Akhirnya kalimat itu yang keluar.

"Kita udah nggak bisa lagi kayak dulu, Ram..." Jawabnya singkat sambil tertunduk.

Kayaknya hati Niki memang udah tertutup buatku. Aku pun nggak mau maksa. Jadi dengan berat hati aku harus menerima keputusannya. "Yaudah, nggak apa-apa, makasi buat semuanya... Semoga kamu juga dapat cowok yang lebih baik dari aku..." Sebenernya nggak rela bilang begini, tapi aku tetep mengatakannya dengan senyum yang maksa banget.

"Oh yaa Ram, aku lagi deket lho sama cowok..." Niki tersenyum. "Dia baaaiiiikkkkk bangett, anaknya lucuuuuu, dan dia juga ngegemesin banget... Hihihi..." Niki pun terus bercerita dengan polosnya tentang cowok yang lagi deket dengannya. Niki nggak tau kalo setiap pujian yang dia ucapkan untuk cowok itu udah mengiris-ngiris hatiku dengan baik, perihnya udah nggak tertahankan, namun aku coba buat bertahan untuk sekedar ngeliat senyum manisnya, karena mungkin setelah ini aku nggak bakal bisa ngeliat senyum itu lagi.

Hampir satu jam dia bercerita, dan setelah selesai, hatiku udah nggak berbentuk lagi. Sebelum aku pulang, Niki berpesan. "Kalo aku udah ketemu cowok yang bisa bikin aku bahagia, aku yakin nanti kamu juga bisa ketemu cewek lain yang bisa bikin kamu bahagia, Ram..." Aku hanya tersenyum, lalu pulang. Dalam perjalanan nggak terasa air mataku jatuh di pipi tanpa bisa dibendung lagi.

#NowPlaying Berhenti Berharap - Sheila On 7

Sebulan udah lewat, siang malem aku nggak bisa tenang. Pas siangnya pikiranku selalu mikirin dia, dan pas malemnya aku nggak bisa tidur karena mikirin dia, kalo pun tidur pasti mimpiin dia. Parah! Kenapa hidupku isinya dia semua? Kalo begini terus lama-lama aku nyadar kalo aku bisa gila.

Aku pun berusaha untuk bisa survive. Dia udah bahagia sama cowok lain, buat apa nyiksa diri begini, Ram? Tanyaku pada diri sendiri. Akhirnya aku mutusin untuk jalan-jalan sama temen-temen. Siapa tau bisa mengalihkan pikiranku dari dia. Tapi setiap tempat yang aku lewati, setiap tikungan, setiap apapun yang aku liat selalu ngingetin aku sama dia. Ya ampun, aku bener-bener nggak nyangka kalo patah hati bisa separah ini?

Salah satu temen baikku yang prihatin ngeliat aku uring-uringan ngajak aku buat seneng-seneng nonton konser Soundrenaline yang waktu itu diadain di Garuda Wisnu Kencana (GWK). Aku sempet kaget pas diajakin, soalnya aku nggak biasa nonton konser, biasanya sih nonton Wayang Cemblong (Katrok mode: ON). Tapi berhubung pikiranku udah mumet banget, aku pun ikut aja.

Awalnya aku pengin cuci mata, pengin ngeliat cewek-cewek bening yang lagi nonton konser. Tapi ternyata semua cewek yang aku liat jadi mirip Niki. Aku ngucek-ngucek mataku, tapi tetep nggak berubah. Ya ampun, Niki dimana-mana... Tolong...!!!

Hadeh, aku pun duduk dulu di emperan, ninggalin temenku yang lagi jingkrak-jingkrak menikmati konser. Pengin menenangkan diri. Pas lagi duduk-duduk, aku ngeliat Niki. Kali ini beneran Niki. Dia lagi bersama seorang cowok, bergandengan tangan, dan keliatan nyaman banget sama cowok itu. Mungkin itu cowok barunya? Rasanya nggak terima, harusnya kan aku yang ada di sana, harusnya aku yang gandengan tangan sama Niki, harusnya aku yang nemenin dia semaleman nonton konser... Harusnya aku, harusnya aku... Rasanya pengin pulang aja terus nangis di kamar mandi. Tapi sesuatu menggerakkanku untuk mendekatinya, aku kangen banget sama Niki, dan aku tau kalo hanya ini kesempatanku untuk bisa ngeliat dia lagi dari dekat. Walaupun aku juga harus ngeliat dia bersama cowok lain.

Pas udah di depannya, aku pun menyapa dengan suara yang tercekat. "Hai, Niki..." Perasaanku udah campur aduk kayak es campur.

"Rama?" Niki kaget, sementara cowoknya cuma diem aja. "Sama siapa, Ram?" Tanya Niki spontan.

"Tuh, sama temen..." Aku nunjuk temenku yang jingkrak-jingkraknya semakin menggila. Aku bersyukur dalam hati karena nggak ngajak temen cewek, entah kenapa meskipun udah putus aku tetep aja nggak pengin Niki ngeliat aku deket sama cewek lain.

Tapi sebaliknya, Niki dengan senang hati ngenalin cowok barunya ke aku.

Dalem...

Setelah itu, aku pun pergi lagi ke tempat temenku. Sempat satu kali ngelirik ke arah Niki dan cowok barunya. Mereka keliatan nyaman, bahagia, dan saling menyayangi satu sama lain. Dan yang paling penting, Niki tersenyum... Dalam perjalanan pulang entah kenapa hatiku nggak lagi mumet, rasanya nggak nyesek lagi. Aku udah ngeliat langsung kalo Niki udah bahagia sama cowok itu, terus ngapain coba aku nyiksa diri begini? Aku pun nyadar kalo pengin move on, satu-satunya cara adalah dengan mengikhlaskan dia pergi, mengikhlaskan Niki bersama orang lain yang bisa membuatnya bahagia.

Setelah kejadian itu, aku pernah beberapa kali ketemu Niki, kadang sendiri, kadang sama cowoknya. Tapi nggak ada lagi perasaan nyesek atau perasaan yang nusuk-nusuk di hati. Rasanya biasa aja. Nggak tau kenapa... Tapi aku percaya apa yang Niki bilang, "Kalo aku udah ketemu cowok yang bisa bikin aku bahagia, aku yakin nanti kamu juga bisa ketemu cewek lain yang bisa bikin kamu bahagia, Ram...", walaupun sampe sekarang belum ketemu-ketemu juga, dan aku masih jadi JOMBLO NGENES, tapi aku tetep percaya suatu saat nanti kita pasti dipertemukan. Entah kapan...



B e r s a m b u n g . . .