Jumat, 24 Juni 2011

Nembak (Part 2)

Okeh...
Ngelanjutin postingan pertama, yaitu: Nembak (Part 1).
Sekarang aku bakal ngasih yang Nembak (Part 2)-nya.

Baiklah, langsung aja...

Di cerita sebelumnya aku udah jadian sama Bunga (setelah pendekatan berbulan-bulan). Kita jadian hampir satu tahun. Tapi akhirnya putus juga. Kok putus? Uhmmm, kayaknya si Bunga udah jenuh atau nggak ada perasaan apa-apa lagi sama aku. Udah hampa gitu perasaannya. Keliatan banget dari sikapnya yang udah mulai menjauh dan sering banding-bandingin aku sama mantannya.

"Dulu aja Si Anu nggak kayak gitu kok... Kamu kok kayak gitu, Ram?"

"Dulu Si Anu baik banget loh... Nggak kayak kamu.."

"Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla... Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla..."

Nyesek banget.

Aku pun ngingetin diri sendiri sambil berjanji dalam hati. Setelah putus nanti dan aku punya pacar lagi. Aku nggak bakal ngomongin atau muji mantan di depan pacar baruku. Sumpah, sakit banget rasanya dibanding-bandingin kayak gitu...

*Nangis di bawah pohon tomat*

Akhirnya suatu hari pas dia pulang sekolah, kita ketemu di kos-kosan temennya. Aku udah tau ini adalah pertemuan terakhirku sama Bunga. Nggak ada lagi mesra-mesraan, nggak ada lagi sayang-sayangan, yang ada cuma perasaan canggung yang nggak nyaman banget.

"Uhmmm, bisa nggak jangan putus dulu?" Aku memohon sama Bunga sambil masang tampang tiga hari belum makan.

Bunga menggeleng. "Nggak bisa... Aku udah nggak ada perasaan apa-apa lagi sama kamu, Ram... Dari pada aku nyakitin kamu, lebih baik putus..."

Nancep.

Sebenernya aku udah tau kalo Bunga lagi deket sama cowok lain, temen sekelasnya. Tapi aku masih nggak rela aja. Aku masih nggak rela cewek yang dulu begitu setia nunggu aku, walaupun aku lelet banget nembak dia, walaupun aku nggak datang di pesta ulang tahunnya, tapi Bunga mau nungguin terus, dan sekarang aku harus ngeliat dia jalan sama cowok lain.

*Motong urat nadi*

Aku pun nggak ada pilihan lain selain putus. Pulangnya di depan pintu aku ngeliat Bunga sekali lagi. Dia manis banget. Entah kenapa secara spontan kita berdua saat itu berjabat tangan. Dari jabatan tanganku, keliatan banget aku sedih. Seolah-olah aku bilang ke Bunga. "Makasi ya udah nyakitin aku...", dan dari jabatan tangan Bunga, keliatan banget dia bahagia. Seolah-olah Bunga bilang. "Makasi udah ngebebasin aku..."

#NowPlaying - Sheila On 7 - "Pria Kesepian"

Habis putus aku berusaha mensugesti diri sendiri. Aku baik-baik aja, aku nggak patah hati, aku baik-baik aja, aku nggak patah hati. Kata-kata itu terus aku ulangi setiap kali aku inget sama Bunga. Aku berusaha banget biar nggak patah hati. Namun setelah aku rontgen, ternyata hatiku malah seperti ini.


Wuih... Itu gambar apaan yang retak-retak yak? Ckckck...

Nah, setelah putus dari Bunga, aku ngejomblo selama setengah tahun. Sampai akhirnya aku mulai deket sama seorang cewek, namanya Niki (bukan nama sebenarnya). Niki ini kembar, kakaknya bernama Nika (juga bukan nama sebenarnya). Mereka berdua mirip banget, sama-sama cantik, agak kecil, putih, rambut sebahu, dan memiliki mata sendu yang nampak begitu polos. Saking miripnya, pas pertama kali dikenalin, aku nggak bisa ngebedain mereka berdua.

Terus waktu mau jalan sama Niki, aku sering keliru sama kembarannya. Semuanya sama. Tapi setelah sebulan deket, aku baru nyadar ternyata Niki dan Nika nggak mirip-mirip banget. Niki sedikit lebih kurus, dan Nika memiliki tahi lalat di keningnya. Sifat mereka juga beda. Niki cenderung lebih kalem, sementara Nika lebih supel.

Nah, belajar dari pengalaman sebelumnya. Aku nggak mau pendekatan lama-lama sama Niki, pengin cepet-cepet nembak. Apalagi aku tau kalo Niki sifatnya baik, nggak kayak mantanku sebelumnya, Si Bunga. Aku pun nembak Niki pas tanggal 23, tanggal ulang tahunnya (walaupun beda bulan).

Dan tentunya aku diterima... *Pake kaca mata item*

Aku sama Niki jadian hampir satu tahun. Kalo boleh jujur, Niki memang jauh lebih baik dari Si Bunga. Mungkin karena waktu itu Bunga masih SMA, jadi masih labil-labilnya. Sementara Niki baru-baru kuliah sama kayak aku, jadi agak lebih dewasa. Kalo pengin tau apa bedanya, nanti baca aja di sini --> Curhat Cinta. Dan memang akhirnya aku putus juga sama Niki, dan aku patah hati lagi. Kisah ini udah pernah aku posting, kalo mau tau nanti baca di sini --> Move On.

Yap! Begitulah postingan untuk Nembak (Part 2). Sebagai penutup, ada pepatah lama yang cocok banget sama perasaanku sekarang ini. Kata-kata yang setiap kali aku baca selalu aja bikin aku galau-galau gimana gitu. Jadi, kata-katanya seperti ini.

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew.

Kamis, 23 Juni 2011

Nembak (Part 1)

Wuih...
Udah hampir seminggu menghilang, nggak pernah ngeblog.
Boro-boro dah ngeblog, grepe-grepe laptop aja nggak sempet (Ebuset dah, bahasanya rada-rada). *Ngelap keringet*

Emang kemana aja, Ram? Uhmmm, biasalah. SIBUK.. :p #eeaaa

Sibuk apaan? Ada deh, rahasia.. HUAHUAHUA... Nggak sempet ngapa-ngapain? Uhmmm, sempet sih sedikit.. Di sela-sela kesibukan itu aku masih sempet nonton drama Korea. Hah? Drama Korea? Yap, seperti yang pernah aku ceritain dulu, aku emang mulai suka nonton yang begituan. Udah nonton yang mana aja, Ram? Semua yang ada di tipi, mulai dari Dong Yi, Pasta, You Are My Destiny, sampai Naugty Kiss. Semuanya aku tonton. Loh? tadi katanya sibuk? Kok bisa nonton semuanya sih? ERRR... INI SIAPA SIH BANYAK TANYA BANGET DARI TADI !!! (Berasa kayak wawancara Calon Ketua KPK aja tau nggak, -___- kamvreet!).

*Narik ingus*

Jadi postingan kali ini, masih nggak jauh-jauh dari hawa-hawa "drama Korea" gitu, yaitu: Pengalamanku pas mengatakan cinta sama cewek yang aku taksir. #Prikitiuuwww :p

Nah, seperti yang pernah aku bilang, aku pacaran (yang serius) baru tiga kali. Jadi senggak-nggaknya aku udah punya pengalaman tiga kali nembak cewek, dan tiga-tiganya diterima! Ya iyalah, cewek mana sih yang bakal nolak cowok yang baik hati, sopan santun, rajin menabung, tinggi, putih, dan punya tampang mirip Irfan Bachdim kayak aku ini? *Dilempar jamban* *Dibentur-benturin ke tembok* *Dicemplungin ke comberan* *Direndem di got* *Dikasih eek kuda* *Diselipin di ketek badak*

STOP!!!

#Nowplaying - Meggy Z - "Senyum Membawa Luka" - Sungguh teganya... Dirimyu... Teganya... Teganya... Teganya... Teganya... Oh, pada dirikyuu... #eeaaaaa

Lanjut... Nah, yang bakal aku ceritain cuma pas nembak pertama sama kedua aja, yang ketiga disensor yaa. Hehehehe... Oh ya, postingannya dibagi dua, yaitu: Nembak (Part 1), dan Nembak (Part 2). Sekarang ini yang bagian pertamanya.

Baiklah, cewek pertama yang aku tembak adalah adik kelas waktu SMA. Sebut aja namanya Bunga (bukan nama sebenernya). Bunga adalah cewek manis, agak pendek, berambut panjang sebahu dan berkulit sawo matang. Yap, memang dia balinese banget...

Aku sama Bunga udah pendekatan selama tiga bulan. Gila ya, pendekatan aja sampe tiga bulan? Ckckck... Udah tinggal nembak aja sebenernya, tapi nggak tau kenapa kok aku nggak nembak-nembak juga. Sampe si Bunga marah-marah lewat sms. "Sebenernya kita ngapain sih, Ram? geje banget! Temen nggak, pacaran juga nggak.. Kalo gitu aku jadi adik kamu aja ya, Ram? Biar lebih enak..." Begitu kata Bunga.

Jelas aja aku nggak mau, aku udah sayang banget sama Bunga sebenernya. "Jangan... Jangan jadi adik... Jadi pacar aja yak?" Aku membalas sms itu.

"Iyah, iyah, tapi buruan dong! Kalo kamu diem aja, mana bisa jadi pacar? Buruan ya.. Nanti aku diambil orang loh, banyak banget nih yang ngantre tauk!" Sahut Bunga datar tapi nusuk.

Ebuset dah! Pake ngancem-ngancem segala nih anak. Ckckck... "Iyah, iyah, sabar gih.. Please, jangan jadian dulu sama cowok lain yaa..." Jawabku singkat sambil tertunduk.

#NowPlaying - Padi - "Terbakar Cemburu"

Sampe dua bulan berikutnya, aku nggak nembak-nembak juga. Soalnya waktu itu aku sempet ke Jakarta sama temen-temen. Nginep di Jakarta dua minggu lebih. Jadi nggak bisa nembak deh, aku maunya nembak secara langsung soalnya. Maklum, nembak cewek lewat sms atau telpon itu not my style banget (ngibas poni, padahal ngomong langsung juga nggak berani).

Nah, kebetulan pas aku pulang ke Bali, hari itu berbarengan dengan hari ulang tahun Bunga. Aku pengin banget nembak dia pas hari ulang tahunnya.

Aku nyampe di Bali pagi dini hari, dapat tidur sebentar aja, terus aku mulai nyari kado buat Bunga sampe siang. Setelah keliling-keliling seharian, aku mutusin untuk beli sebuah kalung yang cantik banget sebagai hadiah ulang tahun buat Bunga. Selesai beli hadiah itu rasanya semua udah fix, sampe malemnya aku baru nyadar, aku nggak punya baju. Semua baju yang keren-keren belum sempet aku cuci, maklum baru pulang dari Jakarta. Hadeh, gimana dong nih?

Akhirnya aku pake baju ala kadarnya aja. Kemeja kekecilan sama celana jeans ketat yang bagian bawahnya kayak orang kebanjiran. Buset dah! Kostum yang parah banget untuk seorang cowok yang bakalan nembak cewek di hari ulang tahunnya. Ckckck...

Waktu itu acaranya diadain di hotel Nikki, tempatnya enak banget emang. Tapi hal ini malah bikin aku jadi tambah galau. Dengan baju kayak gini, rasanya pengin pulang aja terus nangis di bawah shower. Okelah kalo aku ke pesta ulang tahun temen biasa, nggak masalah pake baju apa aja. Tapi ini aku ke pesta ulang tahun calon pacarku gitu loh... Masa pake baju jaman penjajahan jepang begini? Hadeh, aku bener-bener galau tingkat PNS golongan IV B waktu itu...

Pas nyampe depan TKP, beneran semua yang hadir keren-keren banget. Hadeh, aku mutusin nggak jadi deh datang ke pestanya Bunga. Aku pun pulang ke rumah dengan perasaan nggak enak, pengin datang tapi nggak mau diketawain karena dikira gembel nyasar yang udah tiga hari nggak makan.  

Dalem...

Agak maleman Bunga mulai ngirim sms bertubi-tubi, hampir setiap menit dia ngirim sms. "Ram, kamu dimana? Cepetin datang gih...", "Rama, pestanya udah mau mulai nih! Buruan dong...", "Ram, jangan bilang kamu nggak datang yaa...", "RAMA!!! SEBENTAR LAGI POTONG KUE NIH!! BURUAN DATANG!!! KAMU NGGAK NYASAR KAN!!??", "EH MONYET! BERANI-BERANINYA KAMU NGGAK DATANG! HAWAS YA, MATI KAMU!!", itu sms terakhir dari Bunga.

Aku bener-bener ngerasa bersalah, udah diundang jadi tamu spesial tapi malah nggak datang. Aku bener-bener nyesel, bukan maksudku untuk nggak datang, tapi keadaannya kayak begini, mau gimana lagi? Maaf ya Bunga, bisikku dalam hati. Hampir tengah malam, akhirnya aku memberanikan diri untuk membalas sms dari Bunga, "Maaf ya Bunga, aku nggak datang.. Selamat ulang tahun, semoga panjang umur..." Sms itu aku kirim. Setelah kejadian ini, aku ngerasa harapan untuk bisa jadian sama Bunga sekarang udah nggak ada lagi. Aku berusaha untuk tegar.

Sms-ku dibales oleh Bunga. "Kamu tega banget, Ram... Kamu nggak tau tadi aku hampir nangis waktu niup lilin? Tega..." Begitu katanya. Buset, waktu baca sms itu perasaanku jadi bergejolak, aku semakin ngerasa bersalah.

"Maaf ya..." Balesku singkat, udah nggak tau lagi mau ngomong apa.

"Tega... Kamu beneran nggak pengin ngeliat aku pas ulang tahun?" Tanya Bunga lagi.

"Mau kok... Mau banget malah..." Jawabku.

"Yaudah, kalo gitu buruan ke sini... Aku masih di hotel Nikki... Buruan gih..." Kata Bunga.

Aku seperti dikasih harapan kedua sama Bunga. Aku pun berangkat lagi ke hotel Nikki, tetep pake baju gembel itu. Waktu itu udah tengah malem, jalanan pun udah mulai sepi. Setelah sampe, akhirnya kita ketemu di depan hotel Nikki. Bunga keliatan cantik dan anggun banget, dia memakai semacam short dress gitu, warnanya biru. Sementara aku pake baju jaman penjajahan jepang yang bikin aku keliatan jadi kayak gembel frustasi. Tapi diluar dugaan, Bunga sama sekali nggak komentar soal baju. Dia malah fokus sama akunya, bukan baju yang aku pake.

Bunga tersenyum menyambutku, aku jadi makin salah tingkah. "Ehem... Ini hadiah buat kamu, met ultah ya..." Kataku berusaha tersenyum, sambil menyerahkan hadiah itu ke Bunga.

"Makasi yaa.." Jawab Bunga singkat, kayaknya dia juga nggak tau mesti bersikap kayak gimana.

Kita ngobrol basa-basi selama beberapa menit. Terus aku pulang. Ya, aku pulang gitu aja. Sama sekali nggak ada nembak. Aku tau Bunga kecewa, karena aku juga ngerasa lebih kecewa lagi. Kok kamu nggak nembak dia sih, Ram? Hadeh! Bodoh! Bodoh! Bodoh! Kataku dalam hati. Setelah sampe rumah, Bunga nelpon. Kita ngobrol sampe pagi. Tapi tetep aja aku nggak berani memulai untuk ngajak Bunga jadian. Sumpah, aku geregetan sama diri sendiri...

Akhirnya momen ulang tahun lewat, aku nggak tau harus nunggu momen apa lagi untuk nembak Bunga. Nah, karena nggak tega ngeliat dia kelamaan nunggu. Aku udah bertekat, pas ulang tahun sekolah, aku harus nembak Bunga. HARUS! NGGAK BOLEH NGGAK! Dan hari itu pun tiba, kita duduk di lorong sekolah. Setelah ngobrol cukup lama, aku tau sekaranglah saatnya. Aku pun mulai ngomong. "Bunga... Akuuu... Akuuu... Kamuuuu... Eh, maksudnya... Kamuu kan tau kalo... Akuu... Akuu sayang... Kamuu..." Bunga mengangguk. Aku berusaha ngelanjutin. "Akuuu... Akuuu... Eh... Kamuu... kamuuu... Kamuuu mau nggak... Kamuu mau nggak... Jadi pacar akuu..." Beneran, aku sendiri aja nggak tau, aku sedang ngomong atau kumur-kumur. Tapi yang penting Bunga ngerti maksudku, sekarang tinggal nunggu reaksinya aja.

Bunga tersenyum ngeliat sikapku ini. Tapi kemudian dia mengangguk malu-malu. "Iyah.. Aku mau jadi pacarmu..."

Nggak ada yang tau gimana senengnya aku pas denger kalo Bunga mau jadi pacarku. Rasanya kayak ngebelah langit berlapis-lapis, naik ikan paus akrobatis, menuju rasi bintang paling romantis. Pokoknya nggak bisa dijelasin dengan kata-kata deh saking senengnya. Akhirnya kita jadian juga. Ini untuk pertama kalinya aku punya pacar (yang serius). Bahagia banget, banget, banget, banget. Walaupun nanti di postingan bagian kedua, akhirnya kita putus juga. Hiks...

Nah, buat para lelaki yang baik hati. Jangan lama-lama ngebiarin dia nunggu. Kalo udah saling suka, tembak aja langsung. Pas naksir cewek, ingatlah pepatah lama...

"Kalo ada sumur terbuka, boleh kita menumpang kaget. Kalo kita udah saling suka, TEMBAK GUE SEKARANG, NYET!!!".

#Maksaabis

Sampe jumpa di postingan Nembak (Part 2). Bye... Bye... Huehuehuehue...
#NowPlaying - Sheila On 7 - "Jadikan Aku Pacarmu"

Rabu, 15 Juni 2011

Cerita Fakir Asmara

Suatu pagi yang cerah...


Kalo mau ketawa, ketawa aja.. -___-

#NowPlaying - "Sudahi jomblo ini" - D'Nasip