Selasa, 06 September 2011

Kenangan Embun

"Kau hancurkan aku dengan sikapmu.
Tak sadarkah kau telah menyakitiku?
Lelah hati ini meyakinkanmu.
Cinta ini membunuhku."
(D'Masiv - Cinta Ini Membunuhku)

Wuih, lagunya menyayat hati. Aku dengernya sambil liat-liat facebook. Udah lama banget nggak nengokin jejaring sosial satu itu, dan kemarin iseng-iseng aku buka lagi. Ternyata keadaannya bener-bener kering kerontang, halaman facebook-ku bahkan lebih sepi dari kuburan. Wajar aja sih, nggak pernah di-update gimana nggak sepi coba? Hmmm, sejak hari itu aku memang jadi males buka facebook. Emang kenapa, Ram? Ada deh, mau tau ajahhh... Hehe...

Sesuatu banget... :p

Terus karena bingung mau ngapain, akhirnya aku mutusin buat ngeliatin profil temen-temen, sodara-sodara, dan tentunya ehem ehem, mantan-mantan juga. Eh, tapi nggak jadi deh, semua udah pada punya pasangan soalnya. Baru nyadar aja kalo ternyata... Aku doang yang masih jomblo selama ini yak? *JLEB*  

Щ(ºДºЩ) YA TUHAN, JOMBLO INI MEMBUNUHKU! KAPAN KUPUNYA PACAR YA TUHAN???!!! This is unfair namanya, very-very unfair... (ini bener ga ya bahasa inggrisnya? Ah, sudahlah...)

*Menghela napas*

Sambil berusaha nerima kenyataan pahit kalo aku doang yang masih jomblo, aku lanjut ngeliatin profil-profil di facebook. Tiba-tiba ada satu nama yang menarik perhatianku, tapi nggak boleh disebutin (soalnya beliau ini juga udah punya pacar sekarang). Hmmm, anggap aja namanya "Embun" (bukan nama sebenarnya). Siapa si Embun ini, Ram? Embun adalah seorang cewek yang dulu sempat aku suka, oke ralat, Embun adalah cewek yang dari dulu aku sukain banget, banget, banget, banget, banget. Jangan mikir aku lebay karena nulis kata "banget" sampe lima kali. Nggak lebay kok, karena aku memang suka banget sama dia.

Awal perkenalanku sama Embun terjadi di kampus, waktu itu aku lagi kesepian-kesepiannya setelah putus sama Niki, mantanku. Pas itu aku sedih, sendiri, dan kesepian. Aku duduk di pojok kampus yang gelap deket comberan. Menatap hape sambil berharap ada yang ngirim sms, tapi ternyata sms yang masuk cuma dari provider sama sms mama-minta-pulsa.

Iyah, memang agak mengenaskan...

Sampe suatu hari, pas lagi duduk-duduk di kampus (tetep deket comberan), tiba-tiba sekilas aku ngeliat seorang cewek lewat di depanku. Wangi, itu hal pertama yang aku sadari, cewek yang tadi lewat wangi banget. Karena penasaran aku ngikutin dia masuk ke gedung kampus. Hal kedua yang aku liat, rambutnya bagus, panjang sepunggung, hitam, tebal, dan halus kayak rambut bayi. Siapa ya cewek ini? Apa temen kampusku?

Seseorang di belakangku memanggilnya. "Embun", cewek itu menoleh ke belakang, tepat ke arahku. Diliat secara mendadak kayak gitu bikin aku terdiam, antara mau kabur dan pengin terus ngeliatin dia. Ternyata cewek ini lumayan juga. Manis. Okelah, dia emang nggak secantik Asmiranda atau Pevita Pearce. Tapi ada sesuatu yang bikin dia menarik. Aku juga nggak tau itu apa, tapi mungkin karena dia terlihat begitu... Polos?

Wajahnya innocent banget, matanya sendu dengan bulu mata yang lentik, bibirnya pink kecoklatan, dan kulitnya sawo mateng. Namun tetap rambutnyalah yang paling aku suka, hitam dan tebal, sepertinya dia ngerawat rambutnya dengan sangat baik. Aku sampe mikir sebentar lagi ada sutradara yang teriak "Cut", terus ternyata dia emang lagi syuting iklan sampo (sumpah, ini khayalan tingkat dewa banget).

Ehem...

Embun pun pergi berlalu bersama teman ceweknya yang tadi manggil dia, sementara aku masih terbengong-bengong di tempat yang sama. Men, ini gawat! Gawat segawat-gawatnya! Kenapa, Ram? Cewek itu udah pergi tapi separuh hatiku ikut bersamanya... #Eeeeaaaa