Senin, 26 Desember 2011

Singapore oh Singapore

Astaga!

Hampir 2 bulan nggak nge-blog, sampe lupa kalo punya blog. Ckckck... Kemana aja, Ram? Ummm, kalo ditanya kayak gini, udah tau kan jawabannya apaan, 5 huruf depannya "S"...

Sibuk.. Uhuk... Uhuk...

Jadi, nggak sempet nge-blog deh... Muehuehuahuehua...

Memang ya kalo udah lama nggak nge-blog, kadang suka kagok sendiri pas pengin mulai lagi. Tadi aja pas mau sign in, mesti bengong dulu semenit, lupa password-nya apaan. Terus pas udah mau nulis postingan ini, mesti bengong lagi, nggak tau harus mulai dari mana...

Tapi ya sudahlah, kita mulai lagi aja pelan-pelan...

Jadi gini, beberapa bulan yang lalu aku kan bilang mau ke Hongkong gitu. Nah, ternyata karena sesuatu kita nggak jadi ke Hongkong, jadinya malah ke Singapore. Nggak apa-apa juga sih, yang penting masih bisa jalan-jalan ke luar negeri gitu loh.. Muehuehuahuehuahue...

Selain perubahan negara tujuan, ada perubahan peserta juga, tepatnya penambahan peserta. Awalnya kan cuma aku sama nyokap (plus ibu-ibu rombongan dari kantor nyokap) doang yang berangkat. Nah, ternyata detik-detik terakhir adikku, si Anya, boleh ikutan juga berangkat ke Singapore.

Alhamdullilah yahhh... Sesuatu... :p

Terus karena tanggal keberangkatan udah mepet banget, tapi si adik belum punya paspor, jadi hampir empat hari mesti ribet dulu bolak-balik kantor imigrasi buat ngurusin paspor, untungnya masih bisa kekejar, dan akhirnya semalam sebelum berangkat, kita pun bisa berkemas-kemas dengan tenang, ummm, walaupun sebenernya nggak tenang-tenang amat sih, bingung mau bawa apaan... Huehuahuehuahue...

"Ini bawa selop tangan sama jaket yang banyak.." Kata nyokap sambil nyodorin sarung tangan tebel dan jaket yang nggak kalah tebelnya.

"Eh? Memangnya di singapore dingin ya, Bu?" Tanyaku. Jujur aja nih, aku nggak tau di sana keadaannya kayak gimana, tapi kok dengan perlengkapan dari nyokap ini, aku berasa mau berangkat ke kutup utara.

"Ngapain bawa begituan, di sana tuh cuacanya nggak beda jauh dari di Bali.." Adikku menimpali. "Agak-agak hangat gitu cuacanya..."

Untuk masalah ini rasanya aku lebih percaya sama adikku deh, soalnya dia lebih sering browsing internet dibandingin nyokap, lagian pas nonton artis-artis liburan ke Singapore, bajunya juga nggak tebel-tebel amat. Berarti cuacanya memang hangat, nggak beda jauh dari Bali.

Nah, dalam hal berkemas ini, katanya cuma ada 2 aturan dasar, yaitu: 1) bawa yang penting, dan 2) tinggalkan yang tidak penting.

Aku pun berusaha ngikutin dua aturan dasar itu. Jadi, barang-barang yang aku bawa nggak terlalu banyak, cuma: satu buah koper, beberapa baju kaos, satu kemeja, dua celana jean, dua celana color (yang warnanya nggak ijo loh, hehe), satu buah novel (tapi akhirnya nggak kebaca), Canon Eos-ku, Blackberry-ku, MP4 Player beserta lagu-lagunya, paspor, boarding pass, dan tentu aja beberapa daleman.

Banyak juga yak? Muehuahuehuahue... Tapi koperku nggak penuh-penuh amat kok, emang sengaja, soalnya aku udah hafal banget kalo punya nyokap yang belanjanya suka "lupa diri". Jadi, aku udah nyiapin tempat yang cukup luas buat jaga-jaga kalo nanti nyokap mau nitip belanjaannya di koperku... :p

Nah, setelah semua beres, aku sempet ngegalau dulu sebelum tidur. Memang kebiasaanku tiap mau ninggalin Bali adalah ngegalau. Rasanya pengin nelpon pacar gitu, tapi baru inget kalo aku nggak punya pacar... Ah, sudahlah...