Minggu, 29 Maret 2015

Serangan Ulat Bulu

Beberapa minggu ini, tiba-tiba badanku sering gatel-gatel. Setelah aku selidiki, ternyata di atas pepohonan di rumahku, banyak ulat bulu. Begitu mengetahui sebabnya, aku pun mulai mencari cara untuk memberantas si makhluk terkutuk itu. Begini caranya...

1) Bikin Ramuan Beracun
Ramuan ini bukan zat kimia atau pestisida atau semacamnya. Tapi ramuan yang 60 % bahannya alami, yaitu: seember air, bawang putih (diulek sampe halus), cabe (bukan cabe-cabean ya, dan diulek juga sampe halus), dan air sabun. Rendam semua bahan itu selama satu hari.

Kalo udah jadi, hasilnya akan sangat mematikan. Jangankan kena tangan (bisa bikin panas, kayak pake balsem), baunya aja udah bikin nggak tahan dan mual. Semacam campuran aroma asem ketek kambing yang nggak mandi dua tahun, bau got, air cuci piring dan sedikit aroma tai.

Nah, kalo udah seperti itu, masukan ramuan beracun tersebut ke dalam semprotan sprei (yang buat mandiin burung, bukan burung yang itu tapi burung beneran). Dan setelah aku semprotkan ramuan mematikan itu, ulat bulunya nggak apa-apa. Si ulat masih sehat dan bugar.

2) Ambil dan Buang
Setelah ramuan beracun gagal, aku menggunakan cara yang paling tradisional, yaitu: aku ambil si ulat bulu terkutuk pake kayu (jadi kayunya kayak sumpit gitu), dan buang ke got. Cara ini lumayan berhasil, tapi ulat bulu yang diambil dan dibuang, nggak sebanding dengan lahirnya ulat bulu baru. Setiap menyingkirkan satu ulat bulu, bakal lahir sepuluh penggantinya. Jadi, cara ini juga gagal.

3) Obati dengan Baby Oil
Selama beberapa minggu, aku pake dua cara di atas. Soalnya nggak tahu cara lain. Namun, kalo tiba-tiba aku terserang gatal, aku bakal memakai baby oil. Dan dijamin gatal akan langsung hilang.

Begitulah kira-kira cara menangani serangan ulat bulu yang terbukti gagal. Buat teman-teman yang tau cara lebih mujarab, mohon bagi di comment post ya. Terima kasih.

Oh ulat bulu, kau seperti mantan-mantanku. Imut-imut tapi gatel.

Senin, 16 Maret 2015

Nina Van Goblok

Di sebuah SMA negeri di Denpasar, hiduplah seorang murid cewek bernama Nina.

Sepanjang dua tahun terakhir masa-masa SMA-nya, Nina sudah dua kali nyaris nggak naik kelas. Soalnya setiap hari, Nina jarang belajar, kerjaannya cuma main. Nilai-nilainya pun hampir selalu pas-pasan.

Dan kalo ada siaran bola, dia bakal begadang sampai pagi. Apa lagi, kalo yang main MU, Nina pasti nonton. Karena dia suka banget sama Robin Van Persie. Dia bahkan mengubah namanya sendiri jadi Nina Van Persie. Hanya saja, karena nilai-nilai Nina selalu hancur, dia malah dipanggil Nina Van Goblok.

Saat akhirnya Nina kelas 3 SMA, dia memutuskan untuk belajar lebih rajin. Terutama pelajaran hitung-hitungan. Soalnya ujian nasional sudah dekat. Setelah belajar mati-matian, sejauh ini nilai tertinggi pelajaran hitung-hitungan Nina adalah 0,5. Itu juga karena ongkos nulis.

Nina sudah mencoba belajar sendiri, tapi gagal. Dia sudah nyoba minta diajarin temannya, si Doni, dan temannya itu jadi gila. Dulu, Nina juga pernah nyoba les, dengan harapan nilainya membaik. Tapi guru lesnya masuk rumah sakit jiwa.